Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

CEO Bukalapak Bagikan Tip Khusus Bangun Usaha

Rabu 14 Nov 2018 17:14 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

 Founder dan CEO Bukalapak, Achmad Zaky bersama menerima cenderamata dari President of Asian Paralympics Committee, Majid Rashed saat upacara penandatanganan dukungan Indonesia 2018 Asian Para Games di Jakarta,  Selasa (2/10). Bukalapak menjadi official prestige partner pada ajang Asian Para Games 2018.

 Founder dan CEO Bukalapak, Achmad Zaky bersama menerima cenderamata dari President of Asian Paralympics Committee, Majid Rashed saat upacara penandatanganan dukungan Indonesia 2018 Asian Para Games di Jakarta, Selasa (2/10). Bukalapak menjadi official prestige partner pada ajang Asian Para Games 2018.

Foto: Dok Bukalapak
Zaky menyebut pelaku usaha harus belajar dari kegagalan

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Chief Executive Officer Bukalapak Ahmad Zacky berbagi kiat sukses berusaha kepada para peserta Innocreativation di Kota Surabaya, Jawa Timur. Ia menyebut mengembangkan sebuah usaha membutuhkan waktu dan berani untuk gagal.

"Gagal bangun lagi dan ambil pelajarannya sampai gagalnya bosan," kata Ahmad Zacky saat menjadi narasumber pembukaan Innocreativation bertajuk "CEO vs CEO" yang digelar di Grand City Convex pada 14-15 November 2018, Rabu (14/11).

Menurut dia, kegagalan adalah sebuah proses belajar. Artinya, lanjut dia, jika usaha gagal, maka harus dicari tahu apa penyebabnya, setelah itu baru merenungkan kegagalan itu.

"Proses belajar terus dilakukan sampai tidak gagal lagi," kata sang pendiri pusat perbelanjaan daring Bukalapak. 

Selain Ahmad Zacky, narasumber lainnya yakni Dian Sastrowardoyo, Kevin Aluwi selaku Co-Founder Gojek dan Randy Yusuf selaku CEO Google Indonesia. Sedangkan Founder dan Chairman CT Corp Chairul Tanjung diplot sebagai moderator.

Diskusi yang dikemas dengan interaktif dan gaya tutur bahasa ringan sesuai selera anak milenial mengajak para CEO berbicara untuk menyebarluaskan pengetahuan dan pengalaman mereka di bidang inovasi, kreativitas, dan enterpreneurship kepada generasi muda Surabaya.

Tidak hanya pengetahuan untuk menciptakan peluang yang menjadi rupiah, Chairul Tanjung juga meminta narasumber berbagi pengalaman menyakitkan yang dirasakan saat awal mula merintis berbagai macam ide yang pada akhirnya bermanfaat bagi banyak orang.

Bagi Chairul Tanjung, kegagalan memulai suatu usaha dan proses untuk bangkit lagi merupakan hal yang sulit dilakukan dan jawaban dari para narasumber paling ditunggu generasi muda."Mampu bangkit dari kegagalan menjadi kunci utama dari generasi muda menjadi orang sukses," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA