Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Jokowi Sebut Reformasi Fiskal Dongkrak Peringkat EODB RI

Kamis 16 Aug 2018 15:42 WIB

Red: Nidia Zuraya

Investasi di Indonesia (Ilustrasi)

Investasi di Indonesia (Ilustrasi)

Foto: Wihdan Hidayat/Republika
Indonesia masuk dalam kelompok negara peringkat layak investasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan reformasi fiskal dan struktural yang dilakukan Pemerintah telah mengembalikan Indonesia ke peringkat layak investasi dari seluruh lembaga rating internasional. Selain itu, refomasi fiskal ini juga mendongkrak Ease of Doing Business (EODB) Indonesia.

"Peringkat kemudahan berusaha atau Ease of Doing Business juga meningkat tajam, naik 48 peringkat dalam tiga tahun terakhir," kata Jokowi saat menyampaikan Keterangan Pemerintah atas Rancangan Undang-Undang tentang APBN Tahun Anggaran 2019 beserta Nota Keuangannya di hadapan Sidang Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Kamis (16/8).

Selain itu, Jokowi menyebutkan Logistic Performance Index Indonesia juga naik 7 peringkat dalam periode 2014 - 2018. Capaian-capaian tersebut menurut Jokowi, menjadi pemicu bagi semua untuk terus bekerja keras bagi peningkatan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia.

"Kinerja ekonomi tersebut telah mampu memperbaiki indikator utama kesejahteraan masyarakat," katanya.

Tercatat, tingkat pengangguran terbuka di Tanah Air turun dari 5,70 persen menjadi 5,13 persen. Kemiskinan juga turun dari 11,25 persen pada tahun 2014 menjadi satu digit 9,82 persen pada tahun 2018.

Selain itu, rasio gini sebagai indikator ketimpangan pendapatan turun dari 0,406 menjadi 0,389. Serta Indeks Pembangunan Manusia (IPM) diharapkan naik menjadi 71,5 pada tahun 2018.

"Perbaikan indikator kesejahteraan rakyat itu terus kami upayakan di tengah dinamika yang ada," katanya. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA