Friday, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Friday, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Puan: Penurunan Kemiskinan Bukti Manfaat Bansos

Selasa 17 Jul 2018 16:24 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Menteri Menko PMK Puan Maharani (tengah) didampingi Menteri Sosial Idrus Marham (kiri) secara simbolis memberikan bantuan kepada lansia di Markas Komando Paskhas TNI AU, Sleman, DI Yogyakarta, Kamis (5/7).

Menteri Menko PMK Puan Maharani (tengah) didampingi Menteri Sosial Idrus Marham (kiri) secara simbolis memberikan bantuan kepada lansia di Markas Komando Paskhas TNI AU, Sleman, DI Yogyakarta, Kamis (5/7).

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
BPS merilis angka kemiskinan penduduk Indonesia per Maret 2018 sebesar 9,82 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) merilis tingkat kemiskinan  penduduk Indonesia per Maret 2018 sebesar 9,82 persen. Ini adalah terendah sejak era krisis moneter pada 1998 silam. Pada 1998, tingkat kemiskinan Indonesia mencapai 24,2 persen.

Mengkonfirmasi data BPS ini, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani menekankan pemerintah akan terus memperkuat ekonomi keluarga tidak mampu melalui beragam program bantuan sosial.

"Penurunan angka kemiskinan ini menunjukkan bahwa program bantuan sosial memberikan manfaat bagi masyarakat dalam memperkuat ekonomi keluarga tidak mampu," kata Puan Maharani.

Sebelumnya, Menko PMK telah mengkoordinasikan transformasi subsidi Rastra menjadi Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) untuk 1,2 juta keluarga penerima manfaat (KPM), yang dimulai pada tahun 2017. Perluasan secara bertahap juga dilakukan di tahun 2018, hingga mencapai 10 juta KPM.

Perluasan sasaran penerima program PKH yang meningkat dari 2,7 juta KPM (tahun 2014), menjadi 6 juta KPM (tahun 2017), dan diperluas menjadi 10 juta KPM pada tahun 2018. Program Indonesia Sehat (KIS) juga telah  memberikan jaminan kesehatan nasional kepada 92,4 juta penduduk yang tidak mampu. Pemerintah membayarkan iuran BPJS Kesehatan bagi penduduk yang tidak mampu.

Di bidang pendidikan, Program Indonesia Pintar (KIP) juga menjangkau 19,7 juta anak usia sekolah, yaitu anak-anak yang tidak mampu di sekolah, di luar sekolah, di panti asuhan, pesantren, dan sebagainya.

"Perluasan sasaran dari progran bantuan sosial menjadi salah satu fokus pemerintah," kata Puan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA