Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Cost Recovery Ditekan, Pertamina akan Lakukan Efisiensi

Kamis 22 Sep 2016 19:43 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Nur Aini

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto (tengah)

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto (tengah)

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pertamina merespon penetapan anggaran biaya operasi hulu minyak dan gas bumi (cost recovery) tahun ini sebesar 10,4 miliar dolar AS yang telah disetujui Komisi VII DPR RI.

Sebagai bagian dari Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS), Pertamina termasuk pihak yang menerima dana tersebut dalam beroperasi. Jumlah itu di bawah usulan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu (SKK) Migas yakni sebesar 11,77 miliar dolar AS.

Direktur Utama Pertamina, Dwi Soetjipto mengatakan pihaknya bakal melakukan penghematan. Ini situasi normal, menurut dia, dalam penyesuaian anggaran yang ditetapkan.

"Bagi semua KKKS, tidak ada jalan lain selain mengupayakan efisiensi," ujar Dwi, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (22/9).

Ia belum merincikan detail efisiensi yang akan dilakukan pihaknya. Namun ia tegaskan, pengoperasian perusahan tidak terhambat. "Jangan sampai cost recoverynya diperketat, kemudian developmentnya menurun," tutur Dwi.


Baca juga: Anggaran Cost Recovery akan Ditekan 2 Miliar Dolar AS

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA