Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Tambah 18 SPBU, Pertamina Optimalkan Layanan di Trans Jawa

Ahad 17 Feb 2019 18:14 WIB

Red: Gita Amanda

Salah satu SPBU Pertamina (ilustrasi).

Salah satu SPBU Pertamina (ilustrasi).

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Pembangunan SPBU di 18 lokasi ditargetkan rampung sebelum puncak mudik lebaran 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam rangka memastikan ketersediaan Bahan Bakar Minyak (BBM) serta memberikan pelayanan optimal kepada pelanggan pengguna Jalan Tol Trans Jawa yang menghubungkan Merak hingga Pasuruan, PT Pertamina (Persero) menambah enam titik layanan BBM. Sejumlah SPBU tersebut melengkapi 32 SPBU yang sudah beroperasi saat ini.

Direktur Pemasaran Ritel PT Pertamina (Persero), Mas’ud Khamid mengatakan paralel dengan pengoperasian enam SPBU tersebut, Pertamina juga membangun SPBU permanen di 18 lokasi, yang direncanakan selesai sebelum saat puncak mudik lebaran 2019. Dengan demikian pengguna jalan tol tidak perlu khawatir dengan ketersediaan BBM di sepanjang Tol Trans Jawa.

“Pertamina akan terus memberikan pelayanan terbaik, termasuk di sepanjang jalur tol Trans Jawa dengan mengoptimalkan SPBU yang ada, dan membangun SPBU baru,” terang Mas’ud seperti dalam siaran persnya.

Adapun rencana penambahan titik SPBU di Jalur Tol yang akan dibangun pada tahun 2019 yakni kilometer (KM) 260 B, KM 282 B, KM 287 A ruas Pejagan-Pemalang, KM 324 A, KM 339 B, KM 344 A Pemalang-Batang, KM 360 B, KM 378 A, 360 B Semarang-Batang, KM 519 A, KM 519 B, KM 575 A, 575 B Solo-Ngawi, KM 626 A, KM 626 B Ngawi-Kertosono, KM 725 A Surabaya-Mojokerto, KM 64 A dan KM 64 B Gempol-Pasuruan.

Lebih lanjut Mas’ud mengatakan layanan BBM tambahan ini beroperasi dari jam 06.00 WIB hingga jam 20.00 WIB setiap hari mulai tanggal 17 Februari 2019. SPBU menyediakan produk BBM di antaranya Pertamax, Biosolar, Dexlite dan Pertamina Dex.

“Pertamina selalu berkomitmen untuk dapat menyediakan energi ke seluruh negeri. Layanan BBM yang kami siapkan di ruas tol Trans Jawa ini merupakan salah satu wujud untuk dapat memberikan layanan yang terbaik untuk masyarakat sehingga nantinya masyarakat lebih mudah mendapatkan akses mendapatkan BBM,” ujarnya.

Pada tahun 2018 lalu, Pertamina telah merencanakan pembangunan layanan BBM berupa Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Jalur Tol Trans Jawa. Langkah ini didahului oleh perjanjian kerja sama dengan PT Jasa Marga (Persero) Tbk dan PT Hutama Karya (Persero) dan nota kesepahaman dengan PT Waskita Karya (Persero) Tbk.

Baca Juga

Kerja sama keempat BUMN ini berdasarkan Peraturan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah nomor 354/KPTS/M/2001 tanggal 22 Juli 2001 tentang Kegiatan Operasi Jalan Tol dan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 10/PRT/M/2018 tanggal 16 April 2018 tentang Tempat lstirahat dan Pelayanan (TIP). Bahwa untuk fasilitas minimum TIP Tipe A salah satunya harus dilengkapi SPBU.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA