Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Lebih Puas Belanja di Supermarket

Selasa 15 Jan 2019 19:07 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Budi Raharjo

Wanita sedang memilih susu sapi di rak supermarket.

Wanita sedang memilih susu sapi di rak supermarket.

Foto: EPA
Berbelanja secara langsung menjadi kegemaran tersendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah seorang warga Jakarta Selatan, Desi Risna (23) mengatakan, masih sering berbelanja di supermarket karena lebih praktis. Menurut mahasiswi Universitas Negeri Jakarta (UNJ) ini membeli kebutuhan bulanannya secara langsung mendatangi supermarket karena bisa lebih puas memilih produk-produk yang tersedia dengan beragam promosi.

"Kalau saya belanja bulanan buat di kosan belinya ke supermarket seperti Hypermart, Lotte, Tip Top, karena lebih puas saja bisa pilih-pilih yang ada promonya," ujar Desi saat ditemui Republika di Hypermart di Mal Pejaten Village, Jakarta Selatan, Selasa (15/1).

Ia mengaku masih berbelanja kebutuhan sandang dan pangan langsung mengunjungi toko atau mal. Meski harus mengantre terlebih ketika akhir atau awal bulan, tetapi tak menyurutkan semangatnya untuk berbelanja.

Menurut Desy, berbelanja secara langsung menjadi kegemaran tersendiri. Apalagi jika berbelanja kebutuhan sehari-hari yang tersedia di toko-toko yang masih dapat dijangkau olehnya.

Ia mengatakan, hanya berbelanja melalui online ketika barang yang ingin dibelinya berada di luar kota. Menurutnya, berbelanja online tidak memberikan kepuasan karena tidak melihat secara langsung barang yang ingin dibeli.

"Kalau saya selama yang mau dibeli dekat saya datengin saja, seru kan kalau belanja bisa pilih-pilih. Kalau online kadang gambar sama kenyataannya itu beda ya," jelas Desy.

Hal senada juga diungkapkan, Risky (35), ia memang meluangkan waktu jika akan berbelanja. Menurut karyawan swasta di kawasan Jakarta Selatan ini, ia lebih merasa leluasa berbelanja secara offline dibandingkan online.

"Belanja kayak gini memang butuh waktu, tetapi saya puas. Sepatu, baju, kan harus dicoba dulu ya, cocok atau enggak, ukurannyan pas atau enggak," kata Risky.

Sementara Chaeroni (23), karyawan di kawasan Gandaria City mengatakan, lebih menyukai berbelanja online karena beragam promosi yang ditawarkan market place dari gratis ongkos kirim hingga potongan harga. Untuk menghindari penipuan, ia hanya berbelanja online melalui market place tepercaya.

"Sebelum beli itu lihat dulu review pembeli. Market placenya juga yang kalau bayar itu engga masuk ke rekening penjual, tetapi ditahan dulu. Jadi kalau barang enggak sampai, aman, bisa balik lagi uangnya," kata perempuan yang membeli telepon genggamnya juga melalui online.

Namun, ia tidak pernah membeli online dengan transaksi secara langsung kepada penjual. Apabila ia tertarik produk dari penjual di media sosial, Chaeroni akan menanyakan apakah penjual tersebut memiliki akun di market place atau tidak.

Ia sering membeli kebutuhan sehari-hari melalui online seperti skin care, pakaian, hijab, tas, maupun sepatu. Akan tetapi, jika seperti sampo atau sabun yang juga tersedia dijual di toko-toko ritel, ia lebih memilih membeli secara offline.

"Tergantung kebutuhan jadinya, kadang kita ingin beli tapi adanya di online doang. Kalau barang-barang sehari-hari ada di minimarket ya belinya offline," kata Chaeroni.

Berdasarkan pantauan Republika di Hypermart Mal Pejaten Village Selasa (15/1) sore, sejumlah pengunjung tampak sedang berbelanja dengan membawa keranjang maupun trolley dorong. Dari anak muda hingga ibu rumah tangga yang membawa serta anaknya berbelanja.

Saat pembayaran di kasir terlihat tidak begitu mengantre. Sekitar lima kasir yang dapat melayani konsumen dengan tak lebih dari dua orang yang mengantre dibelakangnya.

Baru-baru ini, PT Hero Supermarket Tbk menginformasikan penutupan 26 toko Hero. Sebanyak 532 karyawan harus terkena dampak efisiensi.

Dalam dua tahun terakhir, sejumlah jaringan toko retail ditutup. PT Mitra Adi Perkasa (MAPI) menutup dan tidak memperpanjang gerai-gerai retail merek asing yang menjadi mitra mereka. Sementara, retail lokal semisal Matahari dan Ramayana juga menutup beberapa toko mereka.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Konflik Lahan di Jambi

Jumat , 15 Feb 2019, 21:07 WIB