Rabu, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 Januari 2019

Rabu, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 Januari 2019

Bukalapak Belum Berencana untuk IPO

Kamis 10 Jan 2019 18:16 WIB

Red: Indira Rezkisari

Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky (ketiga kanan) dan Co-Founder dan President Bukalapak Fajrin Rasyid (kanan) meninjau stan mitra Bukalapak saat Perayaan HUT ke-9 Bukalapak di Jakarta, Kamis (10/1)

Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Founder dan CEO Bukalapak Achmad Zaky (ketiga kanan) dan Co-Founder dan President Bukalapak Fajrin Rasyid (kanan) meninjau stan mitra Bukalapak saat Perayaan HUT ke-9 Bukalapak di Jakarta, Kamis (10/1)

Foto: Puspa Perwitasari/Antara
Bukalapak masih mengkaji manfaat bagi perusahaan jika sudah IPO.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Co-founder dan President Bukalapak Fajrin Rasyid mengatakan Bukalapak belum berencana untuk go public melalui Initial Public Offering (IPO) di Bursa Efek Indonesia. Bukalapak masih terganjal sejumlah persyaratan sebelum masuk bursa.

"Untuk IPO, belum ada rencana konkrit. Kita masih mempelajari berbagai kemungkinannya, karena untuk mendapatkan dana tidak harus IPO. Bisa melalui private financing, obligasi, dan lainnya," kata Fajrin Rasyid, di perayaan ulang tahun Bukalapak ke-9, di Jakarta, Kamis (10/1).

Lebih lanjut, Fajrin mengatakan ada beberapa persyaratan yang masih mengganjal bagi Bukalapak untuk melantai di Bursa, terutama terkait kewajiban yang harus dipenuhi setelah IPO. "Persyaratan IPO sekarang lebih mudah yang kami masih cari tahu adalah sebenarnya ada nggak sih perubahan ke depannya soal kebijakan-kebijakan setelah itu (IPO)," ujar Fajrin.

"Itu yang kadang bikin perusahaan startup itu kalau sudah IPO harus publish data nah itu yang belum disentuh sama BI," sambung dia.

Fajrin juga berharap adanya relaksasi terkait kewajiban-kewajiban setelah IPO, Seperti kewajiban untuk melaporkan detail laporan keuangan.

"Itu mungkin bisa jadi salah satu yang paling beratlah karena dengan inovasi yang cepat sekali kadang-kadang pengen inovasi ini jangan sampai kemudian diketahui banyak orang lalu ditiru dengan cepat dan sebagainya," kata Fajrin. "Jadi itu salah satu yang menjadi concern kita. Tidak cuma soal angka ya kegatan-kegiatan penting dan sebagainya," tambah dia.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES