Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

KEK Lhokseumawe Diharapkan Jadi Pusat Ekonomi Bagian Barat

Sabtu 15 Dec 2018 15:50 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan pembangunan jalan tol Sigli-Banda Aceh yang merupakan bagian dari proyek jalan tol Trans Sumatera.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan pembangunan jalan tol Sigli-Banda Aceh yang merupakan bagian dari proyek jalan tol Trans Sumatera.

Foto: Republika/Dessy suciati
Di KEK Lhokseumawe akan dikembangkan industri petrokimia dan logistik.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Pemerintah Provinsi Aceh mengharapkan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Arun Lhokseumawe menjadi pusat ekonomi di bagian barat Indonesia.

"Adanya KEK di sana, diharapkan menjadi pusat kegiatan perekonomian di wilayah Indonesia bagian barat," kata Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah di Banda Aceh, Sabtu.

KEK Arun saat ini telah memiliki izin untuk pembangunannya dan telah diresmikan untuk dimulai pembangunannua pada Jumat (14/12) bersama groundbreaking jalan tol Banda Aceh-Sigli. Pembangunan KEK tersebut dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2017 tentang KEK Arun.

Rencananya, di wilayah tersebut akan dikembangkan beberapa hal mulai dari energi, petrokimia, agro industri pendukung ketahanan pangan, logistik serta industri penghasil kertas kraft.

Presiden Joko Widodo pun meminta agar pemerintah daerah dapat menarik investor untuk mengembangkan kawasan tersebut.

"Izinnya, kertasnya sudah saya berikan. Jangan sampai sudah diberi KEK tapi investor, investasi tidak masuk. Tidak ada artinya. Kertas ini tidak ada artinya," kata Presiden saat peresmian.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menambahkan, dengan pembangunan Tol Banda Aceh-Sigli, seharusnya dapat membantu pemerintah daerah untuk menarik investasi masuk ke KEK Arun Lhokseumawe.

Karena itu, selain tol, Presiden menekankan, perlu juga dibangun jalan koneksi penghubung antara KEK Arun ke tol.

"Jalan tol yang digroundbreaking ini juga integrasikan dengan kawasan ekonomi khusus. Di Lhokseumawe ada kawasan ekonomi khusus. Integrasikan di situ sehingga mobilitas barang dan orang bisa cepat. Pasti investasi akan tertarik masuk," ucap Presiden menambahkan.

KEK ini, terbentuk dari konsorsium beberapa perusahaan eksisting, yaitu PT Pertamina, PT Pupuk Iskandar Muda (PT PIM), PT Pelindo 1, dan Perusahaan Daerah Pembangunan Aceh (PDPA) terdiri atas 3 (tiga) kawasan, yaitu kompleks kilang Arun, Kecamatan Dewantara serta Desa Jamuan yang merupakan lokasi pabrik PT KKA.

KEK Arun Lhokseumawe berfokus pada beberapa sektor yaitu energi, petrokimia, agro industri pendukung ketahanan pangan, logistik serta industri penghasil kertas kraft.

Dari sektor energi (minyak dan gas) akan dikembangkan regasifikasi LNG, LNG Hub/ Trading, LPG Hub/ Trading, Mini LNG Plant PLTG dengan pengembangan pembangkit listrik yang ramah lingkungan atau clean energy solution provider. Infrastruktur logistik juga dikembangkan untuk mendukung input dan output dari industri minyak dan gas, petrokimia dan agro industri, melalui peningkatan infrastruktur pelabuhan dan dermaga berstandar Internasional.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA