Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Neraca Dagang Defisit Lagi, Luhut: Kita Semua Harus Sabar

Senin 17 Sep 2018 16:40 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Teguh Firmansyah

Luhut Binsar Panjaitan

Luhut Binsar Panjaitan

Foto: Republika/Tahta Aidilla
Luhut menilai kondisi neraca dagang sudah mulai membaik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan adanya defisit neraca dagang pada Agustus 2018 sebesar 1,02 miliar dolar AS. Salah satu defisit perdagangan yakni berasal dari sektor minyak dan gas (migas).

Meski begitu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menilai, defisit neraca perdagangan tersebut membaik dibandingkan bulan sebelumnya.

"Kalau kita lihat dari angkanya, overall total sebenarnya lebih baik sekarang," katanya kepada wartawan di Jakarta, Senin, (17/9).

Terkait defisit perdagangan migas, kata dia, sebenarnya pun lebih baik dibandingkan sebelumnya. Meski sebenarnya, pemerintah berharapkan akan ada surplus.

"Memang kita harapkan surplus tapi ternyata masih minus sedikit, tapi sebenarnya membaik," ujar Luhut.

Baca juga, Neraca Perdagangan Indonesia Defisit 1,02 Miliar Dolar AS.

Lebih lanjut menurutnya, efek dari berbagai kebijakan pemerintah untuk menurunkan defisit perdagangan sudah mulai terlihat.

Beberapa cara pemerintah, kata dia, di antaranya dengan penggunaan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN), biodiesel, pariwisata, program B20, serta beragan insentif lain yang tengah dikerjakan. "Jadi kita semua harus sabarlah," katanya

"Sekarang kita kelihatannya berhasil memitigasi itu. Jadi bagaimana kredibilitas dari Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia (BI) melakukan. PR-nya antara fiskal dengan moneter, saya kira dikelola sangat bagus," jelas Luhut menambahkan.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA