Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

'Industri Mikro Paling Bisa Bertahan Saat Rupiah Anjlok'

Kamis 06 Sep 2018 11:53 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Friska Yolanda

Pelaku UMKM menjajakan produk dari bahan organik saat acara Pasar Seton atau Pasar Sabtu di Kedai Animalika, Jl Kaliurang, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (5/5).

Pelaku UMKM menjajakan produk dari bahan organik saat acara Pasar Seton atau Pasar Sabtu di Kedai Animalika, Jl Kaliurang, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (5/5).

Foto: Antara/Andreas Fitri Atmoko
UMKM sudah mampu memproduksi barang untuk bersaing dengan produk luar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Asosiasi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Indonesia (Akumindo) menyatakan, mayoritas industri skala mikro bisa bertahan di tengah gempuran pelemahan rupiah. Hal itu karena pelaku usaha mikro menggunakan bahan baku serta mesin-mesin produk lokal.

“Sejauh ini, UMKM paling bisa bertahan, khusus skala mikro yang seluruhnya menggunakan komponen lokal,” kata Ketua Umum Akumindo Ikhsan Ingratubun saat dihubungi Republika.co.id, Kamis (6/9).

Ikhsan mengatakan, hal itu menjadi cermin bagi pemerintah agar lebih memberi ruang kepada pelaku UMKM yang memproduksi bahan baku maupun mesin-mesin lokal. Dengan demikian, UMKM memproduksi barang konsumsi bisa menggunakan bahan baku serta perangkat mesin buatan lokal.

Menurut dia, sinkronisasi antar-UMKM di sektor hulu dan hilir yang kuat akan mengurangi ketergantungan produk impor. Secara langsung, ketergantungan akan mata uang bisa diturunkan dan rupiah kembali menguat. 

Baca juga, Rupiah Kamis Pagi Menguat 48 Poin

“UMKM sudah mampu memproduksi barang untuk bersaing dengan produk luar. Sayangnya, tidak diberi pasar,” kata Ikhsan menambahkan.

Akumindo juga mengkritik kebijakan e-katalog untuk pengadaan barang dan jasa oleh pemerintah. Menurut Ikhsan, dalam e-katalog itu terlalu banyak syarat yang hampir tidak mungkin diikuti oleh para pemain lokal, terutama pelaku skala UMKM. Alhasil, pengadaan barang dan jasa yang bisa digunakan adalah produk-produk impor.

Ia mengungkapkan, perlu ada perbaikan regulasi secara menyeluruh oleh pemerintah agar produk lokal benar-benar bisa dipakai. Berdasarkan catatan Akumindo, Indonesia memiliki 60 juta UMKM yang bergerak di berbagai sektor. Perlu ada langkah konkret dan tak sekadar wacana dalam memberikan ruang bagi UMKM untuk berkontribusi.

Di satu sisi, sumber daya alam dan potensi lokal perlu dibenahi. Ikhsan mencontohkan, salah satu industri UMKM yang paling kena dampak saat ini adalah produsen tahu dan tempe. Sebab, kacang kedelai sebagai bahan baku utama mayoritas masih diimpor. Alhasil, tidak ada solusi ketika pelemahan rupiah terjadi.

“Kita juga punya masalah di sektor pertanian dan industri karena selama ini dimanjakan oleh barang impor,” tuturnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA