Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Ekonom: Dorong Konsumsi dan Investasi untuk Capai Target Ekonomi 2023

Selasa 16 Aug 2022 20:13 WIB

Red: Nidia Zuraya

Pemulihan ekonomi nasional. Ilustrasi

Pemulihan ekonomi nasional. Ilustrasi

Foto: Akbar Nugroho Gumay/ANTARA FOTO
Pemerintah perlu terus menyuarakan bahwa perekonomian nasional berada pada jalurnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekonom LPEM FEB UI Teuku Riefky mengatakan pemerintah perlu mendorong konsumsi dan investasi agar target pertumbuhan ekonomi sebesar 5,3 persen dari PDB dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2023 tercapai.

"Performa positif net ekspor tidak akan sebesar tahun ini. Yang bisa diharapkan ke depan, konsumsi masyarakat, konsumsi rumah tangga dan juga investasi," ujar Riefky saat dihubungi oleh Antara di Jakarta, Selasa (16/8/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan pemerintah perlu terus menyuarakan bahwa perekonomian nasional berada pada jalurnya, terutama kepada kalangan ekonomi menengah ke atas, sehingga sentimen mereka relatif terjaga. Lalu, menurutnya, pemerintah perlu terus mendorong iklim usaha tetap kondusif.

Dengan sentimen dan iklim usaha yang baik, menurutnya, konsumsi masyarakat dapat terjaga, sehingga momentum pertumbuhan ekonomi dapat terus berlanjut.

"Selama inflasi managable, iklim usaha baik, konsumsi masyarakat menegah ke atas akan terus tumbuh," ujar Riefky.

Terkait investasi, ia mengatakan pemerintah perlu mendorongnya melalui insentif maupun perencanaan jangka panjang, sehingga investasi yang berkelanjutan dapat tercapai. "Yang agak sulit dari sisi investasi, pemerintah perlu melakukan dorongan melalaui insentif maupun perencanaan jangka panjang agar bisa menarik investasi lebih lanjut lagi," ujar Riefky.

Selain mendorong konsumsi dan investasi, menurut Riefky, pemerintah perlu menyiapkan berbagai bauran kebijakan yang solid untuk mencapai target itu. Dengan kasus Covid-19 yang mulai terkendali di dalam negeri, Ia menyarankan pemerintah bisa melakukan realokasi anggaran untuk pos-pos yang berperan vital terhadap pertumbuhan ekonomi nasional.

"5,3 persen ini visible, tapi tentu dengan policy mix yang cukup solid ke depannya," ujar Riefky.

Sementara itu, Ia menjelaskan risiko ekonomi yang bisa muncul pada 2023, yakni tingginya inflasi di tingkat global yang memicu pengetatan moneter di seluruh dunia dengan naiknya tingkat suku bunga. Hal itu memicu capital outflow pada negara berkembang, termasuk Indonesia.

Seperti diketahui, dalam sidang kenegaraan hari ini, Presiden Joko Widodo menyampaikan target pertumbuhan ekonomi sebesar 5,3 persen dalam RAPBN 2023. Ia mengatakan bauran kebijakan yang tepat, sinergi dan koordinasi otoritas fiskal, moneter dan keuangan akan menjadi modal dalam mendorong pertumbuhan ekonomi pada 2023.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA