Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Menhub: Kawasan Industri Terpadu Batang Didukung Pelabuhan Ekonomis

Selasa 05 Jul 2022 08:28 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan saat Seremoni Implementasi Rencana Tahap Kedua Industri Baterai Listrik Terintegrasi LG Energy Solution di Kawasan Industri Terpadu Batang, Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memaatikan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB), Jawa Tengah yang tengah dibangun didukung dengan infrastruktur transportasi pelabuhan yang ekonomis. Dengan begitu nantinya biaya operasionalnya tidak mahal.

Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan saat Seremoni Implementasi Rencana Tahap Kedua Industri Baterai Listrik Terintegrasi LG Energy Solution di Kawasan Industri Terpadu Batang, Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memaatikan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB), Jawa Tengah yang tengah dibangun didukung dengan infrastruktur transportasi pelabuhan yang ekonomis. Dengan begitu nantinya biaya operasionalnya tidak mahal.

Foto: ANTARA/Harviyan Perdana Putra
Menhub sudah berkoordinasi dengan Pelindo terkait dukungan pelabuhan KIT Batang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memaatikan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB), Jawa Tengah yang tengah dibangun didukung dengan infrastruktur transportasi pelabuhan yang ekonomis. Dengan begitu nantinya biaya operasionalnya tidak mahal.

“KITB adalah pusat kawasan industri terpadu. Jadi harus benar-benar memikirkan bagaimana operasional pelabuhan berjalan dengan baik,” kata Budi dalam pernyataan tertulisnya, Senin (4/7/2022). 

Dia menjelakan operasional pelabuhan berjalan baik apabila ada satu runtutan operasi yang mudah dan efisien. Budi memastikan Kemenhub sudah berkoordinasi dengan PT Pelabuhan Indonesia (Persero) untuk membangun dan mengoperasikan pelabuhan feder ke pelabuhan besar lainnya. 

Sementara itu, dry port kereta api juga akan dibangun. Budi menuturkan lintasan kereta api di antara pelabuhan dan kawasan industri sangat ideal untuk mendapatkan biaya logistik yang efisien.

“Kami akan membahas lebih detail terkait teknis operasional pembangunan pelabuhan di KITB dengan sejumlah pihak,” ujar Budi. 

Sejumlah infrastruktur transportasi yang akan dibangun di kawasan industri tersebut diantaranya yakni di sektor kereta api yaitu pengembangan Stasiun Plabuan dan reaktivasi jalur KA Semarang, Tawang – Pelabuhan Tanjung Emas. Sementara di sektor laut yaitu, pembangunan pelabuhan daratan (dry port) dan pembangunan dermaga.

Pembangunan sejumlah infrastruktur transportasi tersebut mulai dibangun dari tahun 2022 hingga 2024. Hal tersebut diharapkan dapat memperlancar konektivitas pergerakan logistik dari dan ke kawasan Industri di Batang. 

“Dengan lancarnya pergerakan akan mengefisienkan biaya logistik dan akan meningkatkan daya saing produk yang dihasilkan di kawasan ini,” ujar Budi.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA