Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Sandiaga Sebut Produk UMKM Subang Sudah Masuk Pasar Internasional

Senin 24 Jan 2022 09:24 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno. Sandiaga Salahuddin Uno, mengatakan pihaknya akan menyiapkan berbagai program untuk dapat memberikan pelatihan dan pendampingan bagi pelaku UMKM, khususnya pelaku ekonomi kreatif di Subang, Jawa Barat.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno. Sandiaga Salahuddin Uno, mengatakan pihaknya akan menyiapkan berbagai program untuk dapat memberikan pelatihan dan pendampingan bagi pelaku UMKM, khususnya pelaku ekonomi kreatif di Subang, Jawa Barat.

Foto: istimewa
Menparekraf Sandiaga akan mengirim pendamping UMKM kreatif Subang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, mengatakan pihaknya akan menyiapkan berbagai program untuk dapat memberikan pelatihan dan pendampingan bagi pelaku UMKM, khususnya pelaku ekonomi kreatif di Subang, Jawa Barat. 

Melalui inovasi dan digitalisasi, Sandiaga optimistis produk-produk ekonomi kreatif karya pelaku UMKM di Subang akan menunjukkan kelasnya sehingga dapat membangkitkan ekonomi dengan terbukanya lapangan kerja seluas-luasnya. 

"Kebangkitan Ekonomi di tengan pandemi mulai terasa di Kabupaten Subang, Jawa Barat, beberapa produk UMKM sudah menunjukan kelasnya, bahkan sudah mampu ekspor ke pasar internasional. Hal itu menjadi simbol kebangkitan UMKM dan menciptakan lapangan kerja," kata Sandiaga Uno dalam keterangan resminya, Ahad (23/1/2022).

Ia menjelaskan, mempertahankan lapangan kerja merupakan peran bersama dari seluruh ekosistem ekonomi. Pemerintah hadir untuk memberikan fasilitasi dan pendampingan hingga terjadinya peningkatan. Baik secara produk maupun ekonomi. 

Hal itu, kata Sandiaga, bisa terwujud salah satunya dengan program-program yang tepat sasaran, tepat manfaat dan tepat waktu. Kemenparekraf dikatakannya berkomitmen untuk menghadirkan program-program tersebut. 

“Ini kita akan selaraskan dengan pelatihan, pendampingan dan pemasaran atau bootcamp, juga perizinan seperti sertifikasi halal dan lainnya akan kita fasilitasi juga. Sehingga produk-produk mereka akan bisa naik kelas dan ekspor ke depannya,” ujar Sandiaga.

Terkait proses bootcamp, Sandiaga menjelaskan, nantinya akan ada proses registrasi dan kurasi yang diharapkan mampu memicu penciptaan produk-produk kreatif lainya. Karena ada beberapa produk yang umurnya baru dua bulan, tapi sudah dikenal sampai pelosok nusantara.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA