Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Calon Deputi Gubernur BI Komitmen Kembangkan Ekonomi Syariah

Rabu 08 Jul 2020 18:06 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Calon Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Doni Primanto Joewono mengikuti uji kelayakan dan kepatutan oleh Komisi XI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (8/7/2020). Komisi XI DPR menggelar uji kelayakan dan kepatutan terhadap tiga kandidat Deputi Gubernur BI yakni Aida S Budiman, Juda Agung dan Doni Primanto Joewono untuk menggantikan Erwin Rijanto yang masa jabatannya akan berakhir pada 17 Juni 2020.

Calon Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Doni Primanto Joewono mengikuti uji kelayakan dan kepatutan oleh Komisi XI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (8/7/2020). Komisi XI DPR menggelar uji kelayakan dan kepatutan terhadap tiga kandidat Deputi Gubernur BI yakni Aida S Budiman, Juda Agung dan Doni Primanto Joewono untuk menggantikan Erwin Rijanto yang masa jabatannya akan berakhir pada 17 Juni 2020.

Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto
Pliar pengembangan ekonomi syariah didistribusikan meluas ke daerah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon Deputi Gubernur Bank Indonesia, Doni P Joewono menyampaikan komitmen BI dalam pengembangan ekonomi syariah. Doni yang saat ini menjabat Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Sumber Daya Manusia itu mengatakan, BI memiliki tiga strategi dalam mendorong ekonomi syariah.

"Dorongan ada pada pemberdayaan ekonomi syariah, pendalaman pasar keuangan syariah, dan penguatan edukasi, asesmen dan riset ekonomi syariah," katanya kepada anggota DPR, Rabu (8/7).

Doni menyampaikan, selama ini BI mendorong penguatan dari sisi suplai. Ia mengibaratkan ekonomi syariah sebagai sebuah bus sehingga harus dicari penumpangnya. Maka dari itu, BI mengembangkan holding pesantren yang dapat menjadi suplai bagi keuangan syariah.

Baca Juga

Potensi pesantren sangat besar sehingga bisa mendorong ekonomi syariah di Indonesia. Pengembangan dari sektor riil ini memungkinkan bagi BI karena kebijakan perbankan saat ini ada pada Otoritas Jasa Keuangan.

Pilar-pilar pengembangan ekonomi syariah ini didistribusikan tugasnya secara meluas hingga ke daerah. Doni yang banyak menyentuh kebijakan di lapangan menyadari pentingnya peran daerah dalam mentransmisikan kebijakan BI, tak terkecuali di bidang ekonomi syariah dengan holding pesantren ini.

"Kami koordinasi saat di daerah dengan pusat untuk pilot project holding pesantren di Jawa Barat, yang sekarang hasilnya sudah bagus sekali, bisa pasok ke pasar modern dan omzetnya bisa capai Rp 1 miliar," katanya.

Ia menilai pengembangan seperti ini perlu diteruskan, sekaligus untuk meningkatkan kualitas dari UMKM Indonesia. Di masa pandemi, UMKM sangat perlu perhatian sebagai pihak yang terimbas cukup parah. UMKM perlu pendampingan agar bisa menghadapi pasar di era new normal.

Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI melakukan rangkaian uji kepatutan dan kelayakan atau fit and proper test terhadap tiga calon Deputi Gubernur Bank Indonesia  pada Selasa-Rabu di Jakarta. Tiga kandidat diantaranya Juda Agung, Aida S Budiman, dan Doni P Joewono.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA