Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Rupiah Bergerak Positif Menunggu Hasil RDG BI

Kamis 18 Jun 2020 10:27 WIB

Red: Friska Yolandha

Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis pagi, bergerak positif jelang pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI). Pada pukul 9.38 WIB, rupiah menguat 58 poin atau 0,41 persen menjadi Rp 14.025 per dolar AS dari sebelumnya Rp 14.083 per dolar AS.

Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis pagi, bergerak positif jelang pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI). Pada pukul 9.38 WIB, rupiah menguat 58 poin atau 0,41 persen menjadi Rp 14.025 per dolar AS dari sebelumnya Rp 14.083 per dolar AS.

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Konflik di Asia membayani pergerakan aset berisiko.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis pagi, bergerak positif jelang pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI). Pada pukul 9.38 WIB, rupiah menguat 58 poin atau 0,41 persen menjadi Rp 14.025 per dolar AS dari sebelumnya Rp 14.083 per dolar AS.

"Saya lihat tadi pagi sentimen negatif membayangi pergerakan aset berisiko dengan sentimen kekhawatiran pasar terhadap meningginya wabah dan konflik di regional Asia antara Korut, Korsel, China, dan India," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Kamis (18/6).

Baca Juga

Sementara itu, lanjut Ariston, sentimen positif masih datang dari stimulus bank sentral AS The Fed yang besar dan rencana stimulus pemerintah AS sebesar 1 triliun dolar AS untuk infrastruktur.

"Selain itu ekonomi new normal yang baru mulai aktif di Indonesia, berpotensi menahan penurunan ekonomi di tengah pandemi," ujarnya.

Ia menuturkan rupiah juga bisa mendapatkan sentimen positif dari Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia hari ini bila terjadi pemangkasan. Kali ini konsensus analis memproyeksikan pemangkasan 25 basis poin.

"Kalau ini dilakukan, bisa memberikan sentimen positif untuk rupiah karena kebijakan ini bisa membantu meningkatkan aktivitas ekonomi," kata Ariston.

Ariston memperkirakan rupiah hari ini akan bergerak ke kisaran Rp 14.000 per dolar AS dan potensi pelemahan ke Rp 14.150 per dolar AS.

Pada Rabu (17/6) lalu, rupiah menguat 7 poin atau 0,05 persen menjadi Rp 14.083 per dolar AS dari sebelumnya Rp 14.090 per dolar AS.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA