Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Menkeu: Insentif Super Deductible Tax Terbit Akhir Juni 2019

Rabu 19 Jun 2019 18:45 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nidia Zuraya

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Mobil listrik adalah salah satu yang akan mendapat insentif super deductible tax

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyebutkan kebijakan pemberian insentif super deductible tax bisa diterbitkan paling lambat pekan depan atau sebelum Juni 2019 berakhir. Pengurangan pajak di atas 100 persen ini diberikan pemerintah kepada industri yang terlibat dalam program pendidikan vokasi dan melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan (litbang) untuk menghasilkan inovasi.

Baca Juga

"Kita harapkan Peraturan Pemerintah (PP)-nya segera keluar seperti yang untuk kendaraan bermotor. Kami harap sudah akan selesai harmonisasinya dan bisa keluar dalam minggu ini atau awal minggu depan. Karena ini sudah selesai jadi kami harap bisa segera keluar," jelas Sri Mulyani usai menghadiri rapat terbatas di Kantor Presiden, Rabu (19/6).

Sri menyebutkan, pengembangan mobil listrik adalah salah satu sektor industri yang nantinya akan mendapat insentif super deductible tax. Insentif lain yang sedang digarap pemerintah yakni terkait Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM). Pemerintah mengubah kebijakan agar industri lebih sensitif terhadap emisi.

"Kita naikkan dari Rp 5-10 miliar menjadi Rp 30 miliar. Tarifnya 20 persen," kata Sri.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA