Saturday, 17 Zulqaidah 1440 / 20 July 2019

Saturday, 17 Zulqaidah 1440 / 20 July 2019

Prabowo-Sandi Tawarkan Perubahan Arah Kebijakan Ekonomi

Sabtu 13 Apr 2019 21:19 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Didi Purwadi

Pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4/2019).

Pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Prabowo menilai langkah yang ditempuh Indonesia mengarah ke deindustrialisasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon Presiden Nomer Urut 02, Prabowo Subianto, menawarkan solusi dari persoalan ekonomi saat ini melalui mengubah arah kebijakan ekonomi. Ia menyoroti bahwa pembangunan dan upaya yang dilakukan untuk pembenahan ekonomi saat ini malah membuat Indonesia mundur ke belakang.

Prabowo menilai langkah yang saat ini sedang ditempuh Indonesia malah mengarah kepada deindustrialisasi. Ia melihat masih banyak pasar indonesia digempur oleh barang impor. Di satu sisi ekspor hanya berkontribusi sedikit.

''Niat bagus, tapi kenapa pemerintah saat ini sudah 4,5 tahun masih saja setuju impor, petani hancur,'' ujar Prabowo mengkritsi kebijakan perekonomian saat debat terbuka Pilpres 2019 di Jakarta, Sabtu (13/4).

Prabowo juga menilai pembangunan infrastruktur malah berpotensi membuat barang impor lebih banyak masuk daripada mengekspor barang olahan dalam negeri. Prabowo menilai perlu ada aturan tegas untuk bisa menekan impor dan menggenjot ekspor ini.

''Perlu ada reorientasi pembangunan. Perlu ada aturan tegas untuk menekan uang keluar negeri dan industri yang fokus,'' ujar Prabowo.

Calon Wakil Presiden Nomor Urut 02, Sandiaga Uno, pun menilai untuk bisa menggenjot ekspor perlu ada pertumbuhan industri dan menggiatkan dunia usaha. Hal tersebut bisa terwujud dengan adanya iklim usaha yang menjanjikan.

''Kita harus berpihak pada pengusaha nasional. Kepastian hukum, kepastian ekonomi agar mengolah barang mentah ke barang jadi bisa teruwjud,'' ujar Sandiaga.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA