Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Kombinasi Faktor Eksternal-Internal Dorong Penguatan Rupiah

Jumat 11 Jan 2019 15:43 WIB

Red: Friska Yolanda

Mata uang rupiah menguat.

Mata uang rupiah menguat.

Foto: REUTERS/Garry Lotulung
Arus modal masuk pada awal Januari mencapai Rp 6,8 triliun, berdampak pada rupiah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo menilai kombinasi faktor eksternal dan domestik pada awal tahun ini mendorong penguatan nilai tukar rupiah. Berdasarkan kurs tengah BI, nilai tukar rupiah pada Jumat mencapai Rp 14.076 per dolar AS, menguat dibandingkan hari sebelumnya Rp 14.093 per dolar AS.

"Rupiah baik, terutama dari sisi eksternal, gambaran dari global cukup baik. Perang dagang diantisipasi akan menghasilkan keputusan yang positif bagi pasar," ujar Dody saat ditemui usai ibadah Shalat Jumat di Kompleks Perkantoran BI, Jakarta, Jumat (11/1).

Dody menuturkan, pernyataan pejabat bank sentral AS The Federal Reserve (The Fed) juga cukup dovish alias masih mempertimbangkan kenaikan suku bunga acuannya atau Fed Fund Rate pada tahun ini. "Itu akan menenangkan pasar keuangan secara keseluruhan. Kenaikan masih akan terjadi, cuma secara frekuensi jumlahnya lebih kecil dari perkiraan di awal tahun," kata Dody.

Baca juga, Rupiah Masih Bertahan di Area Positif

Sementara itu, dari sisi domestik, arus modal masuk (capital inflow) pada awal Januari ini telah masuk ekuivalen sekitar Rp 6,8 triliun melalui semua instrumen seperti Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Surat Berharga Negara (SBN), saham, obligasi korporasi, dan SBN Syariah. Hal tersebut berdampak positif terhadap rupiah. "Jadi itu gambaran positif buat rupiah sendiri yang mengalami apresiasi year to date 1,8 persen," ujar Dody.

Kendati pada awal tahun ini Rupiah menunjukkan tren positif, namun risiko ketidakpastian global masih ada. Dody menyebutkan pertumbuhan ekonomi di Eropa sendiri masih bias ke bawah dan Cina juga melakukan koreksi pertumbuhan ekonominya. Sementara Amerika Serikat, pertumbuhan ekonominya masih cukup solid meski diperkirakan tidak akan secepat pada tahun lalu.

"Jadi ketidakpastian masih harus kita kalkulasi meski di awal-awal tahun ini kalkulasi kita masih cukup positif  dari sisi pasar keuangannya. Kita berharap saja dukungan ekonomi domestik akan memberikan sentimen positif ke pasar. Itu yang kita harapkan karena kalau kita lihat peerekomian domestik, kita lihat angka cadev terus membaik, inflasi turun, dan mudah-mudahan angka pertumbuhan ekonomi di triwulan empat juga cukup baik," kata Dody. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA