Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Bappenas: Pertumbuhan Ekonomi 2019 Capai 5,8 Persen

Selasa 27 Mar 2018 13:34 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Bambang Brojonegoro

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Bambang Brojonegoro

Foto: Republika / Darmawan
Untuk konsumsi RT ditargetkan mencapai lima persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2019 akan berada di kisaran 5,4 persen hingga 5,8 persen. Hal tersebut disampaikan Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro di depan anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) terkait Rancangan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2019 di Gedung DPD, Senayan, Jakarta, Selasa (27/3).

"Pertumbuhan ekonomi pada 2018 sebagaimana dalam APBN 2018 ditargetkan 5,4 persen. Untuk 2019, kami masih memakai rentang 5,4 hingga 5,8 persen," ujar Bambang.

Bambang menuturkan, investasi dan konsumsi Rumah Tangga (RT) diharapkan sebagai sumber pertumbuhan ekonomi dari sisi pengeluaran. Untuk konsumsi rumah tangga, Bappenas memprediksi bisa mencapai 5 hingga 5,1 persen pada 2019 mendatang.

Pada 2017 lalu, konsumsi RT tumbuh 4,95 persen. Untuk tahun ini, konsumsi RT ditargetkan mencapai lima persen. "Kita berharap di 2019 konsumsi bisa di sekitaran lima persen, kembali pada pola yang seharusnya untuk Indonesia," katanya.

Sedangkan untuk konsumsi Lembaga Nonprofit yang melayani Rumah Tangga (LNPRT) yang pada 2018 ditargetkan mencapai 9,3 persen, Bappenas memprediksi konsumsi LNPRT dapat mencapai 9,2 hingga 11,1 persen. "Terkait tahun politik, tahun ini ada pilkada dan tahun depan pileg dan pilpres. Ini yang diperkirakan bisa mendorong konsumsi LNPRT tumbuh sebesar 9,2 hingga 11,1 persen," ujar Bambang.

Untuk konsumsi pemerintah sendiri diperkirakan akan tumbuh 2,8 hingga 3,7 persen, lebih rendah dibandingkan target tahun ini 5,4 persen. Sementara itu, Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) atau investasi diperkirakan mencapai 7,5 hingga 8,3 persen, lebih tinggi dibandingkan target 2018 sebesar 7,1 persen.

Ekspor dan impor pada 2019 diprediksi masing-masing mencapai 6 hingga 7,3 persen dan 6,3 hingga 7,6 persen. Angka ini lebih tinggi dibandingkan target ekspor dan impor pada 2018 yakni empat persen dan 4,8 persen.

Bambang mengatakan, membaiknya ekspor saat ini karena didukung membaiknya harga komoditas. Kendati demikian, pemerintah berharap kinerja ekspor ke depan bisa lebih baik sehingga dapat menyumbang lebih banyak dolar AS.

Dukungan membaiknya indikator makro, lanjutnya, diharapkan dapat menopang pertumbuhan ekonomi Indonesia menjadi lebih tinggi dibandingkan saat ini yang masih berkutat di kisaran lima persen. "Tentunya kita berharap pertumbuhan ekonomi semakin lama semakin membaik. Bagaimanapun kita butuh pertumbuhan ekonomi untuk bisa mengatasi masalah seperti kemiskinan dan juga ketimpangan," kata Bambang.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA