Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Kemenhub: Tidak Ada Maskapai Langgar Harga Batas Atas Tiket

Kamis 10 Jan 2019 22:00 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penumpang pesawat udara mengemasi barang bagasi mereka setibanya di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatra Barat, Kamis (7/6).

Penumpang pesawat udara mengemasi barang bagasi mereka setibanya di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatra Barat, Kamis (7/6).

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Meski dijual mahal tetapi harga tiket pesawat masih sesuai regulasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) masih terus memantau maskapai dalam menjual tiket pesawat terbang. Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kemenhub Hengki Angkasawan mengatakan meski kabar menyebutkan banyak tiket pesawat dijual dengan harga mahal namun hal tersebut masih sesuai regulasi. 

Baca Juga

"Informasi dari direktur perhubungan udara yang memonitor harga batas atas dan bawah, tidak ada yang melanggar," kata Hengki kepada Republika, Kamis (10/1).

Dia memastikan semua penjualan tiket yang dilakukan maskapai masih dalam batas toleransi dari aturan yang ada Jadi, kata Hengki, secara aturan tidak ada maskapai yang melanggar ketentuan tersebut meski dalam waktu low season

Meskipun begitu, Hengki memastikan Kemenhub masih berkomunikasi dengan Indonesia National Air Carries Association (INACA) dan semua maskapai. "Kami kan regulator. Kami sedang mencoba mengklarifikasi informasi yang disebutkan (dalam petisi Change.org)," tutur Hengki.

Sebelumnya, muncul petisi di Change.org yang menyebutkan harga tiket pesawat untuk penerbangan domestik mahal. Petisi tersebut ditujukan untuk Presiden Joko Widodo (Jokowi), Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Direktur Utama Garuda Indonesia, CEO Garuda Indonesia, dan CEO Lion Air. 

Dalam petisi tersebut, masyarakat mengeluhkan kenaikkan harga tiket penerbangan domestik meski pada low season. Bahkan dalam petisi yang dituliskan oleh Iskandar Zulkarnai itu menyebutkan harga tiket masih terpantau tinggi untuk beberapa bulan ke depan.

Garuda Indonesia juga memastikan saat ini harga tiket yang dijual masih sesuai dengan batas atas dan bawah regulator. "Garuda Indonesia ini kan full service ya. 

Harganya pasti sudah dibatasi tarif batasnya," kata VP Corporate Secretary Garuda Indonesia Ikhsan Rosan kepada Republika, Kamis (10/1). 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA