Jumat, 15 Rajab 1440 / 22 Maret 2019

Jumat, 15 Rajab 1440 / 22 Maret 2019

Rupiah Menguat di Awal Tahun

Rabu 02 Jan 2019 11:38 WIB

Red: Nidia Zuraya

Petugas menghitung mata uang rupiah dan dolar AS di salah satu tempat penukaran uang. ilustrasi

Petugas menghitung mata uang rupiah dan dolar AS di salah satu tempat penukaran uang. ilustrasi

Foto: Republika/Prayogi
Sentimen mengenai tingkat inflasi menjadi faktor positif bagi kurs rupiah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai tukar (kurs) rupiah menguat sebesar 90 poin ke posisi Rp 14.380 pada transaksi antarbank di Jakarta, Rabu (2/1) pagi. Penguatan kur rupiah ini seiring dengan harapan pelaku pasar terhadap pengendalian inflasi.

Baca Juga

Ekonom Samuel Sekuritas, Ahmad Mikail, mengatakan sentimen dari dalam negeri mengenai tingkat inflasi yang terkendali menjadi salah satu faktor positif bagi nilai tukar rupiah. "Inflasi diperkirakan tetap rendah di bulan Desember 2018, itu dapat memberikan dampak positif bagi masuknya arus modal asing ke pasar obligasi Indonesia," katanya di Jakarta, Rabu (2/1).

Ia memproyeksikan inflasi Desember 2018 sebesar 2,98 persen lebih rendah dibandingkan bulan November sebesar 3,23 persen (year on year). Dari eksternal, lanjut dia, ekspektasi pasar bahwa tingkat suku bunga Bank Sentral Amerika Serikat, Federal Reserve (Fed), tidak akan naik sebanyak dua kali tahun 2019 menambah tekanan terhadap dolar AS.

Selain itu, ia menambahkan, masalah politik seperti penghentian pemerintah AS secara parsial juga mendorong semakin kuatnya ekspektasi publik bahwa ekonomi AS akan mengalami pelemahan di tahun ini. Menurut dia, faktor itu mendorong investor memilih aset mata uang selain dolar AS di tengah ketidakpastian ekonomi AS.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA