Tuesday, 5 Rabiul Awwal 1440 / 13 November 2018

Tuesday, 5 Rabiul Awwal 1440 / 13 November 2018

Demo Tekuluk akan Meriahkan Acara Promosi Jambi di Smesco

Jumat 09 Nov 2018 22:21 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penggunaan Tekuluk pada ajang Promosi Jambi di Smesco Indonesia

Penggunaan Tekuluk pada ajang Promosi Jambi di Smesco Indonesia

Foto: Kementerian Koperasi dan UKM
Tekuluk, penutup kepala wanita kini memiliki 98 jenis di Jambi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Smesco Indonesia menampilkan fashion show dan demo Tekuluk pada pameran batik dan pakaian adat bertajuk “Promosi Jambi“ yang rencananya akan digelar akhir November tahun ini. 

Tekuluk adalah penutup kepala wanita berbahan dasar kain. Biasanya, tekuluk menggunakan batik atau songket buatan setempat.

Tekuluk merupakan warisan leluhur yang mulai ditinggalkan. Seiring perkembangan waktu, tekuluk mengalami perubahan bentuk. Hingga saat ini, ia mencatat terdapat 98 jenis tekuluk di Jambi.

Keberadaan tekuluk diketahui ada sejak zaman Kerajaan Melayu, yakni sebuah kerajaan di Pulau Sumatera sekitar abad ke-7. Pada masa itu, tekuluk digunakan kaum ibu dalam berbagai kegiatan dan kesempatan.

“Mengapa kami mengangkat tema ini, karena ini sebagai bagian dari tugas Smesco untuk mempromosikan apa yang menjadi potensi daerah,” kata Direktur Utama Smesco Indonesia, Emilia Suhaimi berdasarkan rilis yang diterima di Jakarta, Jumat (9/11).

Even Promosi Jambi akan menampilkan beragam kegiatan menarik yang layak disaksikan. Sesuai namanya, Promosi Jambi lebih dikhuskan untuk mengeksplore potensi Jambi kepada masyarakat luas.

Selain fashion show dan demo tekuluk, Promosi Jambi juga akan dimeriahkan dengan pertunjukan tarian adat, lagu daerah, pementasan Dul Muluk (teater tradisional) yang akan turut meramaikan acara.

“Kami berharap dengan diadakannya kegiatan Promosi Jambi ini para UKM dapat meningkatkan omzet penjualan. Sebab momentum seperti inilah yang ditunggu-tunggu oleh para buyer dalam dan luar negeri,” tutur Emilia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA