Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Pemerintah: Pengangguran 2018 Terendah Pascareformasi

Rabu 24 Oct 2018 19:05 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Pengangguran, ilustrasi

Pengangguran, ilustrasi

Foto: Yogi Ardhi/Republika
Jumlah pengangguran disebut menurun dari 5,94 persen menjadi 5,13 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan untuk pertama kalinya angka kemiskinan di Indonesia berada dilevel satu digit, yakni 9,82 persen. Padahal, pada 2014 angka kemiskinan berkisar di angka 10,96 persen.

"Ini pertama dalam sejarah, angka kemiskinan berada di bawah satu digit," ujarnya di Jakarta, Rabu (24/10).

Penurunan angka kemiskinan ini juga dibarengi dengan penurunan gini ratio dari 0,414 pada 2014 menjadi 0,389 pada 2018. Capaian lainnya, pemerintahan Jokowi-JK berhasil menjaga pertumbuhan ekonomi di angka 5,17 persen di semester pertama tahun 2018.

Sementara itu, jumlah pengangguran menurun dari 5,94 persen di 2014 menjadi 5,13 persen di 2018. Menurunnya jumlah pengangguran itu selaras dengan semakin tingginya penyerapan jumlah tenaga kerja di Indonesia sebanyak 8,7 juta lapangan pekerjaan.

Baca juga, Turunnya Angka Kemiskinan dan Kebanggaan Jelang Pilpres.

Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri menyebut jumlah pengangguran pada 2018 itu adalah yang terendah dalam sejarah Indonesia pascareformasi. "Sejak reformasi, angka pengangguran ini yang terendah," kata Hanif.

Sebagai pembanding, Hanif meminta publik tak menutup mata dengan data pengangguran tahun-tahun sebelumnya.  Meski telah menorehkan banyak capaian, Hanif mengakui pemerintah memiliki banyak pekerjaan rumah untuk terus mengurangi angka pengangguran di Indonesia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA