Minggu, 12 Safar 1440 / 21 Oktober 2018

Minggu, 12 Safar 1440 / 21 Oktober 2018

Bank Dunia Kasih Utang Jangka Panjang untuk Sulteng

Jumat 05 Okt 2018 19:14 WIB

Red: Nidia Zuraya

Logo Bank Dunia

Logo Bank Dunia

Pinjaman utang dari Bank Dunia ini untuk pemulihan daerah terdampak gempa dan tsunami

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan Bank Dunia akan memberikan pinjaman utang kepada Indonesia dalam waktu jangka panjang. Pinjaman utang ini untuk pemulihan daerah terdampak bencana gempa bumi dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.

"(Pinjaman) Itu kan biasa saja, Bank Dunia membantu atau memberikan loan jangka panjang. Apalagi dalam keadaan darurat begini," kata Wapres dalam keterangannya kepada media, di Bandara Mutiara SIS Al-Jufrie Palu, Jumat (5/10).

Wapres menjelaskan pemberian pinjaman dari Bank Dunia terhadap negara yang terdampak bencana adalah hal yang biasa. "Bank Dunia tugasnya itu, membantu negara-negara yang anggotanya mengalami keadaan darurat," kata Wapres.

Mengenai teknis pinjaman jangka panjang tersebut, Wapres mengatakan pemerintah belum membahas lebih lanjut. Saat ini yang menjadi fokus pemerintah adalah melakukan tanggap darurat dengan waktu paling lama dua bulan.

Selanjutnya, pemerintah akan memulai proses pembangunan hunian sementara untuk masyarakat yang kehilangan tempat tinggal akibat gempa bumi, tsunami, dan likuifaksi atau pencairan tanah. "Ada tahap tanggap darurat, itu kira-kira dua bulan. Kemudian dari situ kita harus membuat suatu hunian sementara, barak-barak, semua yang kehilangan rumah. Kemudian setelah itu rehabilitasi, rekonstruksi," ujarnya pula.

Rehabilitasi untuk bangunan yang rusak akan dilakukan bersamaan dengan rekonstruksi bangunan yang ambruk dan lenyap akibat bencana alam. Pemerintah juga akan merelokasi warga masyarakat yang tempat tinggalnya hilang akibat konstruksi tanah bergerak dan likuifaksi pascagempa bumi dan tsunami melanda pada 28 September 2018.

"Ya pasti (akan direlokasi). Seperti di daerah Balaroa itu tidak mungkin dibangun, pasti relokasi," ujar Wapres JK.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA