Thursday, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

Thursday, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

LPDB KUKM Ajak Mahasiswa untuk Manfaatkan Dana Bergulir

Selasa 25 Sep 2018 20:09 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penandantangan nota kesepahaman LPDB KUKM dan Universitas Prasetya Mulya. Direktur Utama LPDB-KUMKM Braman Setyo dan Rektor Universitas Prasetiya Mulya Djisman Simandjuntak,

Penandantangan nota kesepahaman LPDB KUKM dan Universitas Prasetya Mulya. Direktur Utama LPDB-KUMKM Braman Setyo dan Rektor Universitas Prasetiya Mulya Djisman Simandjuntak,

Foto: LPDB KUKM
LPDB KUMKM menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 100 miliar bagi pelaku usaha pemula

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) Braman Setyo mengatakan salah satu implementasi dari penyaluran dana bergulir adalah menggerakkan kewirausahaan. Khususnya menurut dia adalah generasi muda di Indonesia. 

“Oleh karena itu, salah satu program kami itu dengan memberi akses permodalan bagi pengembangan  Wirausaha dari kalangan alumni atau mahasiswa perguruan tinggi untuk dapat mengakses pembiayaan atau modal bisnis", kata Braman pada acara Sosialisasi dan Bimbingan Teknis Bisnis Kewirausahaan dan Start-Up LPDB KUMKM di Universitas Prasetya Mulya, Tangerang, Selasa (25/9).

Braman menekankan, perguruan tinggi merupakan motor penggerak untuk menciptakan para wirausaha dari kalangan terdidik. Dimana mereka lahir dari inkubator bisnis yang ada di kampus masing-masing. 

“Kami memahami, beberapa kendala yang kerap dihadapi para wirausaha pemula itu diantaranya kualitas SDM, inovasi teknologi, hingga pembiayaan atau permodalan. Oleh karena itu, LPDB KUMKM  hadir dan  menjawab tantangan itu, khususnya yang terkait dengan kendala permodalan", tandas Braman.

Untuk itu, lanjut Braman, tahun ini LPDB KUMKM menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 100 miliar yang bisa dimanfaatkan para wirausaha pemula di lingkungan perguruan tinggi untuk meningkatkan kapasitas usahanya. “Saya mengajak para  mahasiswa semester akhir dan juga para alumni perguruan tinggi untuk segera mengakses dana bergulir di LPDB KUMKM", jelas Braman.

Terlebih lagi, kata Braman, untuk para wirausaha pemula mengakses dana bergulir terbilang mudah dan tidak rumit. Cukup melampirkan domisili usaha dari kecamatan, sudah enam bulan menjalankan usahanya, dan nantinya  ada jaminan dari masing-masing orangtua sebagai guarantor. 

“Dengan maksimal pinjaman Rp 50 juta hingga 250 juta per wirausaha  dan dengan bunga sangat rendah yaitu di bawah 10 persen pertahun menurun, diharapkan itu bisa dimanfaatkan kalangan mahasiswa. Namun, saya tekankan ini bukan dana hibah, melainkan pinjaman yang harus dikembalikan".

Untuk lebih mempercepat laju penyalurannya, Braman menyebutkan bahwa LPDB KUMKM juga melibatkan peran dari perusahaan penjaminan seperti Perum Jamkrindo bagi yang tidak memiliki jaminan. 

“Penandatanganan MoU antara LPDB dengan Universitas Prasetiya Mulya ini merupakan pilot project yang nantinya diakselerasikan ke berbagai perguruan tinggi di seluruh Indonesia", ungkap Braman.

Sementara Rektor Universitas Prasetiya Mulya Prof Djisman Simandjuntak mengatakan, dirinya sudah sejak lama melihat peran UMKM dalam perekonomian nasional. Namun, pertumbuhannya dianggap belum terlalu signifikan. 

“Saya melihat jumlahnya sangat banyak, tapi yang terbilang sukses masih sedikit", diakui oleh Prof Djisman.

Padahal, kata Prof Djisman, dari bisnis tradisional yang ada di Indonesia, bisa menjadi peluang bisnis yang besar dan banyak menghasilkan unit bisnis yang prospektif. Misalnya, kita fokus menggarap oleh-oleh Nusantara, dimana bahan bakunya tersedia begitu banyak. "Kata kunci suksesnya hanya satu, yaitu harus mendapat sentuhan teknologi", tandas Prof Djisman.

Prof Djisman juga prihatin terkait masih sedikitnya pengusaha yang lahir dari perguruan tinggi. Padahal, ada lebih dari 4000an perguruan yang ada di Indonesia. 

“Lulusan sarjana saat ini saya nilai lebih condong menjadi pegawai. Padahal, negeri ini banyak membutuhkan kehadiran pengusaha dengan segala ukuran usaha dan di segala sektor. Saya menginginkan sedikitnya 20 persen lulusan perguruan tinggi itu menjadi pengusaha", tukas Prof Djisman lagi.

Prof Djisman mencontohkan negara-negara maju seperti Jerman, Jepang, hingga China, yang memiliki jumlah pengusaha sangat banyak. "Dalam hal itu, perlu keterlibatan perguruan tinggi secara masih dalam menggerakkan semangat berwirausaha di kalangan mahasiswa. Membangun jutaan wirausaha yang sukses itu artinya dia mampu berdiri kokoh dan juga tumbuh", kata Prof Djisman.

Mediator Wirausaha

Dalam kesempatan yang sama, Plt Deputi Pengembangan SDM Kementerian Koperasi dan UKM Rully Nuryanto menegaskan bahwa perguruan tinggi itu merupakan mediator yang tepat dalam membangun jiwa wirausaha pemula di kalangan generasi muda, khususnya kalangan mahasiswa.

"Dengan begitu, diharapkan para lulusan sarjana dari perguruan tinggi tidak lagi menjadi job seeker melainkan job maker,” tutur Rully.

Rully juga menyebutkan pentingnya peranan perguruan tinggi dalam meningkatkan kualitas SDM suatu bangsa. Dengan meningkatnya kualitas SDM, maka akan lahir generasi muda yang memiliki daya saing tinggi. "Apalagi, kita sudah masuk pada era revolusi industri 4.0 yang suka tidak suka harus kita hadapi. Kita ada di babak baru dimana semuanya serba cepat dengan teknologi. Kalau tidak, kita akan ketinggalan", ujar Rully.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES