Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Bukan Elon Musk, Ternyata Ini Pendiri Tesla yang Sebenarnya

Senin 08 Feb 2021 12:29 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bukan Elon Musk, Ternyata Ini Pendiri Tesla yang Sebenarnya! (Foto: CNBC/Martin Eberhard dan Marc Tarpenning)

Bukan Elon Musk, Ternyata Ini Pendiri Tesla yang Sebenarnya! (Foto: CNBC/Martin Eberhard dan Marc Tarpenning)

Elon Musk adalah CEO ke-4 Tesla saat ia mengambil alih peran itu pada Oktober 2008.

Orang-orang percaya bahwa Tesla, produsen mobil listrik yang paling berharga, dimulai oleh sang miliarder Elon Musk. Tetapi ternyata, Musk adalah CEO ke-4 Tesla saat ia mengambil alih peran itu pada Oktober 2008.

Elon Musk memang berinvestasi, mengawasi pertumbuhan, menambahkan bisnis tenaga surya dan mendorong teknologi mobil otonom atau self-driving.

Namun, perlu diketahui bahwa pencitpa dan eksekutif pendiri Tesla adalah Martin Eberhard dan Marc Tarpenning. Dilansir dari CNBC International di Jakarta, Senin (8/2/21) saat wawancara bersama CNBC, mereka berbagi kenangan tentang bagaimana rasanya membangun dan mengirimkan kendaraan Tesla Roadster pertama hingga bagaimana mereka membawa Elon Musk ke dalamnya.

Baca Juga: Proposal Tesla Masuk Indonesia, Ini Momen Saat Elon Musk Puji Nikel Tanah Air

Ternyata, mereka pertama kali bertemu dengan Musk di sebuah pertemuan untuk anggota Mars Society, dan terikat melalui kecintaan mereka terhadap eksplorasi ruang angkasa. Pertemuan tersebut bahkan sebelum Musk memulai perusahaan roketnya, SpaceX.

Sayangnya, Eberhard "diusir" karena adanya gugatan yang kontroversial dan penyelesaian akhirnya. Namun, dia masih mendukung Tesla, ia percaya kendaraan listrik adalah kunci untuk melindungi planet ini, dan tetap menjadi pemegang saham Tesla.

Sebagai seorang insinyur dan penemu kelistrikan, kegiatan Eberhard sedang mengerjakan teknologi untuk membuat baterai kendaraan listrik lebih terjangkau daripada saat ini, tanpa mengorbankan keselamatan, daya atau kualitas.

Sementara Tarpenning mengatakan dia masih berbicara dengan Musk sesekali. Ia bercerita bahwa dirinya mengundurkan diri dari Tesla saat mereka sedang mengembangkan sedan Model S andalan mereka. Tarpenning mengatakan dia tidak menyesal.

"Semuanya luar biasa dari awal hingga akhir. Itu, Anda tahu, yang terburuk dan terbaik. Dan itu berhasil dengan baik." ujarnya.

Tarpenning sekarang membimbing generasi berikutnya dari startup berwawasan lingkungan, dan berinvestasi di dalamnya sebagai mitra ventura dengan Spero Ventures Pierre Omidyar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA