Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Kebutuhan Energi Sektor Industri Dongkrak Penjualan Listrik

Senin 18 Feb 2019 12:32 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

Ego Syahrial - Sekjen ESDM

Ego Syahrial - Sekjen ESDM

Foto: Republika/ Wihdan
Tarif listrik Indonesia bagi industri besar di kawasan ASEAN masih jadi primadona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tingginya penjualan listrik menjadi salah satu barometer utama tumbuhnya perekonomian dan pembangunan nasional. Hal ini tercermin dalan realisasi penjualan tenaga listrik yang terjadi dalam lima tahun terakhir terutama yang didongkrak dari sektor Industri.

"Kalau kita melihat realisasi penjualan tenaga listrik oleh PT PLN dari tahun ke tahun terus mengalami kenaikan terutama dalam dua hingga tiga tahun terakhir. Secara garis besar, kebutuhan listrik kalau dari realisasi penjualan naik," ujar Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM Ego Syahrial, Senin (18/2).

Ego menjelaskan, pada tahun 2015, penjualan tenaga listrik sudah mencapai 213,46 Terra Watt Hour (TWh). Penjualan ini bertambah setahun kemudian di tahun 2016 menjadi 221,07 TWh atau tumbuh 3,56 persen. Kemudian terus menembus angka 232,43 TWh atau naik 5,14 persen pada tahun 2018.

"Pada tahun 2019 ini, Kami (Pemerintah) memproyeksikan sesuai dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akan terjadi kenaikan sebesar 6,40% atau menembus angka 247,3 TWh," ujar Ego.

Demi mencapai target tersebut pihaknya masih mengandalkan konsumsi listrik dari sektor industri. "Memang kebutuhan listrik yang besar datang dari industri selain rumah tangga, seperti industri hilirisasi pertambangan maupun listrik yang membutuhkan listrik yang besar," jelas Ego.

Total konsumsi listrik sektor industri sepanjang tahun 2018 mencapai 76,345 TWh atau tumbuh 32,85 persen dari tahun sebelumnya, yaitu 71,72 TWh. Pertumbuhan ini didapat dari 87.829 pelanggan terdiri dari pelanggan prabayar (23.602) dan pascabayar (64.227).

Baca Juga

"Dari tahun ke tahun penjualan listrik didominasi oleh sektor industri yang jumlah pelanggannya sekitar 69 ribu atau naik 10 ribu dari tahun 2016 ke tahun 2017," tegasnya.

Meningkatnya penjualan listrik dari sektor industri tak lepas dari efisiensi harga listrik. Indonesia masih tergolong menjadi salah satu negara dengan tarif paling kompetitif di wilayah Asia Tenggara.

Data Januari 2019, tarif listrik industri besar di Indonesia, rata-rata sebesar USD 7,47 sen per kilo Watt hour (kWh). Tarif ini jauh lebih murah ketimbang Singapura USD 13,15 sen per kWh, Filipina USD 11,19 sen per kWh, Thailand USD 8,07 sen per kWh serta Malaysia 7,61 sen per KWh.

"Tarif listrik Indonesia bagi industri besar di kawasan ASEAN masih jadi primadona," pungkas Ego.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA