Wednesday, 8 Safar 1440 / 17 October 2018

Wednesday, 8 Safar 1440 / 17 October 2018

21 SPBU di Sulteng Sudah Beroperasi

Selasa 09 Oct 2018 15:35 WIB

Red: Esthi Maharani

Personel TNI berjaga saat antrean BBM di salah satu SPBU di Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (5/10).

Personel TNI berjaga saat antrean BBM di salah satu SPBU di Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (5/10).

Foto: Antara/Basri Marzuki
Pertamina juga memberikan bantuan berupa 24 mobil tangki

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) yang beroperasi di Donggala, Palu, dan Sigi, Sulawesi Tengah sudah mencapai 21 titik. Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Agung Pribadi menyebutkan sebelumnya, hanya 19 SPBU yang beroperasi  di Sulawesi Tengah, yaitu sebanyak 15 SPBU di Kota Palu, 3 di Donggala, dan 1 di Sigi.

"Laporan terbaru, PT Pertamina berhasil mengoperasikan 21 SPBU dari sebelumnya 19 SPBU. Kedua SPBU tersebut berada di Donggala. Terima kasih kepada PT Pertamina yang terus melakukan upaya pemulihan pasokan BBM dengan baik," katanya, Selasa (9/10).

Sementara itu, bantuan penyangga untuk mensuplai bahan bakar, Pertamina juga memberikan bantuan berupa 24 mobil tangki (8 berasal dari TBBM Pare-pare dan 16 lainnya berasal dari Tanjung Priok), 154 orang Operator SPBU dari Jawa, Sulawesi dan Kalimantan, 12.000 Liter Solar diangkut Air Tractor dari Kalimantan Utara, 41 Dispenser Portable telah beroperasi dari total 41 Dispenser Portable, dan 14 Mobil Dispenser (2 sudah terdistribusi, 12 masih dalam perjalanan).

Kapal Karmila bermuatan Premium 1.200 KL, Kapal MT Lamiwuri 2000 KL Solar dan 1800 KL Avtur, Kapal Tanker MT Kasim bermuatan 2,1 Juta KL Premium, 2 Juta KL Pertamax, dan 900 Ribu KL Solar dan Kapal MT Alice XXV 1.300 KL Premium telah dibongkar. Pengiriman BBM melalui jalur darat sebanyak 500 KL dan 11.200 KL melalui jalur laut.

Posko ESDM Siaga Bencana terus melakukan langkah-langkah pemulihan di wilayah terdampak gempa bumi. Bantuan dari BUMN dan stakeholder sektor ESDM juga terus berdatangan.

"Bantuan sektor ESDM telah diberikan sejak hari pertama pascagempa. Bantuan akan terus diberikan hingga kondisi lokasi terdampak pulih seperti semula," kata Agung.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA