Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

PGN akan Integrasi Pipa Gas Sumatra, Jawa, dan Kalimantan

Selasa 03 Jul 2018 15:11 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Ani Nursalikah

Teknisi PGN memeriksa aliran pipa gas (ilustrasi).

Teknisi PGN memeriksa aliran pipa gas (ilustrasi).

Foto: pgn
PGN ingin distribusi gas bisa terintegrasi layaknya listrik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu rencana kerja subholding gas yang dinakhodai PT Perusahaan Gas Negara (PGN) adalah integrasi pipa gas. Direktur Utama PGN Jobi Triananda menjelaskan ia ingin transmisi gas dan distribusi gas bisa terintegrasi layaknya listrik.

Jobi mengatakan, rencana tersebut menjadi salah satu proyek prioritas subholding gas pascalangkah akuisisi Pertagas ke PGN. Jobi menjelaskan nantinya, rencana tersebut membutuhkan banyak kekuatan, fokus serta modal yang bisa cepat terealisasi dengan adanya peleburan antara Pertagas dan PGN.

"Bagaimana nggak hanya listrik saja yang terkoneksi di Jawa Bali, tetapi gas juga bisa kok disambungkan dari Jawa Barat ke Jawa Timur. Tol disambungkan dari Jawa Barat ke Jawa Timur. Jadi diharapkan pembangunan juga merata," ujar Jobi di Hotel Grand Hyatt, Selasa (3/7).

Jobi mengatakan dengan adanya integrasi gas ini, ladang pasokan gas bisa dinikmati seluruh masyarakat Indonesia. Jobi mengatakan, cadangan gas Indonesia cukup banyak, hanya saja saat ini tidak bisa dirasakan secara merata karena infrastruktur gas yang masih belum terkoneksi.

"Kita punya mimpi besar Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua mereka penduduk Indonesia juga berhak atas gas bumi," ujar Jobi.

Jobi mencatat rasio gasifikasi Indonesia saat ini hanya kurang dari lima persen. Sedangkan di sektor lain seperti listrik, sudah mencapai 99 persen. "Buat kami ini PR besar bagaimana gas bumi yang banyak di Indonesia hari ini bisa dimanfaatkan sebanyak-banyaknya untuk bangsa Indonesia," ujar Jobi.

Baca juga: PGN Rogoh Kocek Perseroan Bayar Akuisisi Pertagas

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES