Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Mendes Resmikan Listrik Masuk Desa Sinar Pagi Seluma

Selasa 19 Feb 2019 18:09 WIB

Red: Gita Amanda

Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo.

Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo.

Foto: Kemendes PDTT
Listrik menjadi kebutuhan vital bagi masyarakat daerah terpencil.

REPUBLIKA.CO.ID, BENGKULU -- Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo bersama General Manager Sumatera Selatan, Jambi, dan Bengkulu (S2JB) Daryono meresmikan penyaluran aliran listrik ke Desa Sinar Pagi Kecamatan Seluma Utara, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu dalam rangkaian program "Menerangi Negeri".

"Listrik menjadi kebutuhan vital bagi masyarakat karena itu melistriki daerah terpencil menjadi salah satu fokus kami bersama PT PLN (Perusahaan Listrik Negara)," kata Menteri Eko di Bengkulu, Selasa (19/2).

Menurut Eko, kementeriannya ditugaskan untuk menjadi fungsi koordinator untuk pembangunan desa di 19 kementerian yang ada di kabinet kerja. Beberapa bulan sebelumnya kata dia, ia mendapatkan laporan bahwa Desa Sinar Pagi belum mendapatkan aliran listrik, begitu juga beberapa desa di Kabupaten Bengkulu Utara dan Rejang Lebong.

Ia berharap dengan peresmian listrik di Desa Sinar Pagi menyebutkan desa lain yang belum dialiri aliran listrik dapat segera direalisasikan. Program Menerangi Negeri merupakan salah satu program guna mencapai target rasio elektrifikasi 100 persen di tahun 2019.

Eko menerangkan bahwa biaya yang digunakan untuk mengaliri listrik ke desa Sinar Pagi tersebut mencapai Rp 39,9 miliar. Selain Desa Sinar Pagi pihaknya juga akan menambah lagi pemasangan listrik desa-desa lain yang belum tersentuh aliran listrik.

"Kami menargetkan tahun 2019 ini masih ada enam desa lagi yang belum dialiri listrik di Provinsi Bengkulu akan terwujud," ucapnya.

Daryono mengatakan pemasangan dan penyaluran listrik ke Desa Sinar Pagi membutuhkan waktu sekitar dua bulan hingga listrik bisa teraliri dengan baik. Ia berharap setelah listrik beroperasi, masyarakat dapat mengembangkan dan memajukan perekonomian mereka, anak-anak di desa tersebut dapat belajar lebih tenang karena adanya penerangan sehingga meningkatkan kecerdasan di desa tersebut.

Pada tahap awal, ada sekitar 34 dari 50 rumah warga di Desa Sinar Pagi yang sudah mendapat pasokan listrik.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA