Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Harga Emas Menguat di Tengah Pelambatan Angka Inflasi

Sabtu 28 May 2022 08:32 WIB

Red: Friska Yolandha

Pedagang mengambil perhiasan yang dipilih calon pembeli di salah satu toko di sentra penjualan perhiasan emas Cikini, Jakarta, Senin (25/4/2022). Menurut sejumlah pedagang setempat, penjualan perhiasan emas di sentra tersebut masih lesu menjelang Idul Fitri akibat daya beli masyarakat belum pulih.

Pedagang mengambil perhiasan yang dipilih calon pembeli di salah satu toko di sentra penjualan perhiasan emas Cikini, Jakarta, Senin (25/4/2022). Menurut sejumlah pedagang setempat, penjualan perhiasan emas di sentra tersebut masih lesu menjelang Idul Fitri akibat daya beli masyarakat belum pulih.

Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Indeks dolar terus menjauh dari level tertinggi 20 tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Harga emas menguat pada akhir perdagangan Jumat (27/5/2022), memperpanjang kenaikan untuk hari kedua berturut. Sementara, dolar terus menjauh dari level tertinggi 20 tahun setelah data menunjukkan angka inflasi Amerika Serikat mencatat pelambatan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Exchange, terdongkrak 3,4 dolar AS atau 0,18 persen, menjadi ditutup pada 1.857,30 dolar AS per ons. Emas berjangka Juni terangkat 1,3 dolar AS atau 0,07 persen menjadi 1.847,60 dolar AS pada Kamis (26/5/2022).

Baca Juga

Dolar, yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, turun pada Jumat melanjutkan penurunan di sesi sebelumnya, dan ditetapkan untuk mencatat penurunan mingguan kedua berturut-turut. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, turun 0,16 persen menjadi 101,6670.

Investor juga menimbang angka inflasi AS yang mendingin, ketika Departemen Perdagangan melaporkan pada Jumat (27/5/2022) bahwa indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), ukuran inflasi pilihan Federal Reserve, hanya naik 0,2 persen pada April, kenaikan bulanan terkecil dari indeks dalam satu setengah tahun.

Tingkat inflasi PCE inti, yang mengecualikan makanan dan energi yang mudah berubah, naik 0,3 persen pada April untuk kenaikan 4,9 persen tahun-ke-tahun, melambat dari 5,2 persen pada Maret.

Emas juga menemukan dukungan tambahan karena indeks sentimen konsumen Universitas Michigan turun menjadi 58,4 dalam survei Mei 2022, melemah dari 65,2 pada April dan di bawah 82,9 pada Mei lalu. Perdagangan di lantai bursa emas akan ditutup pada Senin (30/5/2022) untuk menandai liburan Memorial Day AS. 

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli naik 13,1 sen atau 0,6 persen, menjadi ditutup pada 22,096 dolar AS per ons. Platinum untuk pengiriman Juli naik 5,6 dolar AS atau 0,6 persen, menjadi ditutup pada 943 dolar AS per ons.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA