Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Maskapai Israel Lakukan Tes Usap Cepat

Selasa 09 Mar 2021 10:05 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Ilustrasi tes usap. Maskapai penerbangan El Al dari Israel meluncurkan program percontohan di konter check-in bandara Tel Aviv pada Senin (8/3). Program ini untuk menguji penumpang yang tidak divaksinasi Covid-19 sebelum mengizinkan mereka naik penerbangan langsung ke New York, Amerika Serikat (AS).

Ilustrasi tes usap. Maskapai penerbangan El Al dari Israel meluncurkan program percontohan di konter check-in bandara Tel Aviv pada Senin (8/3). Program ini untuk menguji penumpang yang tidak divaksinasi Covid-19 sebelum mengizinkan mereka naik penerbangan langsung ke New York, Amerika Serikat (AS).

Foto: EPA-EFE/DEDI SINUHAJI
Tes usap bertujuan untuk memastikan tidak ada penumpang yang membawa virus Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Maskapai penerbangan El Al dari Israel meluncurkan program percontohan di konter check-in bandara Tel Aviv pada Senin (8/3). Program ini untuk menguji penumpang yang tidak divaksinasi Covid-19 sebelum mengizinkan mereka naik penerbangan langsung ke New York, Amerika Serikat (AS).

Tepat sebelum melangkah ke loket, 112 dari 280 penumpang pada penerbangan 003 diminta oleh El Al untuk menjalani tes cepat usap. Tes ini akan memperlihatkan hasil dalam 15 hingga 20 menit, yang mendeteksi fragmen protein khusus untuk virus corona. Semua penumpang yang melakukan menghasilkan nonreaktif atas virus corona.

Tujuan dari tes tersebut adalah untuk memastikan tidak ada seorang pun di pesawat yang membawa virus corona atau dapat menginfeksi orang lain. Namun, masker masih wajib digunakan selama penerbangan selama 12 jam.

Baca Juga

"Apa yang kami coba lakukan dalam konsep ini pada dasarnya mengambil tiga lapis perlindungan bagi penumpang," kata Kepala Eksekutif El Al, Avigal Soreq.

Soreq mengacu pada sertifikat vaksinasi yang dikeluarkan pemerintah dalam peluncuran inokulasi terkemuka di Israel. Tes PCR yang harus dilakukan oleh semua penumpang bandara Ben Gurion hingga 72 jam sebelum lepas landas,dan usap hasil cepat.

Pengujian semacam itu dapat mengurangi jarak sosial yang membatasi pergantian di bandara dan mengganggu kenyamanan penumpang. Cara ini, menurut wakil presiden El Al untuk operasi, Leehu Hacohen, dinilaimemungkinkan bisnis seperti biasa untuk toko dan restoran bebas bea.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA