Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Laba Kia Turun Lebih Separuh Meski Pendapatan Membaik

Selasa 27 Oct 2020 10:20 WIB

Red: Nidia Zuraya

Kia Motors.

Kia Motors.

Foto: Flickr/Ian Muttoo
Pada kuartal III 2020, Kia mengantongi pendapatan 16,32 triliun won.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Pabrikan mobil Korea Selatan Kia Motors Corporation melaporkan laba bersihnya turun lebih dari separuh pada kuartal ketiga 2020. Meski laba bersh turun, namun pendapatan Kia membaik setelah melalui masa-sama lebih sulit pada dua kuartal sebelumnya akibat pandemi Covid-19.

Pada kuartal ketiga atau Juli-September, Kia mengantongi pendapatan 16,32 triliun won, naik 8,2 persen dibanding periode sama tahun lalu yang sebesar 15,09 triliun. Laba operasinya 195,2 miliar won, turun 33 persen, sedangkan laba bersih turun 59 persen menjadi 133,7 miliar won.

Selama periode itu, Kia menjual 699.402 unit kendaraan di seluruh dunia, sedikit lebih rendah dari periode sama tahun lalu yang mencapai 702.258 unit. Penjualan di luar Korea turun hanya 1,3 persen menjadi 562.678 unit karena berkurangnya karantina wilayah di pasar maju meskipun dampak negatif Covid-19 masih berlangsung, kata Kia dalam pernyataan resminya, dikutip Selasa (27/10).

Penjualan di Korea naik 3,2 persen menjadi 136.724 unit, dipimpin oleh penjualan minivan Carnival yang baru diluncurkan, serta SUV Sorento dan sedan K5. Penjualan yang lebih tinggi di China dan India juga berkontribusi pada pertumbuhan pendapatan.

Sementara untuk sembilan bulan pertama tahun 2020, penjualan global Kia mencapai 1.864.137 unit, turun 10,3 persen dari tahun sebelumnya. Pendapatannya naik 0,5 persen menjadi 42,26 triliun won, laba operasi 784,8 miliar won dan laba bersih 526 miliar won.

Untuk mengatasi lingkungan bisnis yang merugikan akibat pandemi, Kia berencana untuk menjaga profitabilitas dan daya saing dengan model-model baru perintis, sambil mengoptimalkan kapasitas produksi untuk memenuhi pemulihan permintaan pasar.

Selanjutnya, Kia akan melanjutkan upaya manajemen risiko untuk meminimalkan dampak Covid-19 terhadap bisnis dan pelanggannya. Perusahaan menerapkan berbagai skema untuk mendukung pelanggan, seperti meluncurkan model baru secara online.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA