Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Harga Minyak Naik Didorong Harapan Stimulus AS

Senin 10 Aug 2020 09:50 WIB

Red: Friska Yolandha

Harga minyak naik pada awal perdagangan Asia pada Senin (10/8) pagi, mendapatkan kembali lebih dari setengah kerugian Jumat (7/8).

Harga minyak naik pada awal perdagangan Asia pada Senin (10/8) pagi, mendapatkan kembali lebih dari setengah kerugian Jumat (7/8).

Foto: Republika/Wihdan
Harga minyak juga didorong naiknya permintaan di Asia.

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE -- Harga minyak naik pada awal perdagangan Asia pada Senin (10/8) pagi, mendapatkan kembali lebih dari setengah kerugian Jumat (7/8). Kenaikan harga ini didorong harapan kesepakatan stimulus untuk menopang pemulihan ekonomi Amerika (AS) dan janji dari Irak untuk memperdalam pemotongan pasokan minyak mentahnya.

Baca Juga

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik 49 sen atau 1,2 persen menjadi diperdagangkan di 41,71 dolar AS per barel pada pukul 00.10 GMT (07.10 WIB). Sementara minyak mentah berjangka Brent naik 40 sen atau 0,9 persen pada 44,80 dolar AS per barel.

Sementara kedua acuan kontrak jatuh pada Jumat (7/8), dirugikan oleh kekhawatiran permintaan, Brent mengakhiri pekan ini terangkat 2,5 persen dan WTI naik 2,4 persen.

Harapan meningkat pada Ahad (9/8) bahwa perselisihan akan berakhir antara Demokrat AS dan Gedung Putih tentang paket dukungan baru untuk negara bagian-negara bagian AS yang kekurangan uang karena dilanda pandemi virus corona. Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan mereka bersedia untuk memulai kembali pembicaraan tentang kesepakatan untuk menutupi sisa tahun ini.

Pada saat yang sama, Kepala Eksekutif Aramco, Arab Saudi, Amin Nasser memperkirakan permintaan minyak rebound di Asia karena ekonomi secara bertahap terbuka setelah pelonggaran penguncian virus corona. “Ada sedikit hal positif pagi ini yang berasal dari komentar Saudi Aramco yang melihat adanya pemulihan dalam permintaan,” kata ahli strategi pasar AxiCorp Stephen Innes.

Di sisi pasokan, Irak mengatakan pada Jumat (7/8) akan memangkas produksi minyaknya sebanyak 400.000 barel per hari pada Agustus dan September untuk mengompensasi kelebihan produksi dalam tiga bulan terakhir. Langkah tersebut akan membantunya memenuhi bagian pemotongannya oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC Plus. Pemotongan yang lebih tajam akan membuat pengurangan total Irak menjadi 1,25 juta barel per hari bulan ini dan tahun depan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA