Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

IMF akan Rilis Hasil Studi Dunia Mengenai Fintech

Rabu 12 Jun 2019 17:02 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Fintech lending (ilustrasi).

Fintech lending (ilustrasi).

Foto: Google
Fintech diharapkan mempromosikan persaingan d sektor keuangan

REPUBLIKA.CO.ID, VILNIUS -- Dana Moneter Internasional (IMF) menilai Fintech dapat menimbulkan risiko bagi konsumen, investor dan lebih luas lagi, terhadap stabilitas dan integritas keuangan. Dalam waktu dekat, IMF akan merilis hasil studi mengenai bagaimana negara-negara dunia mengatasi hal ini.

Wakil Direktur Pelaksana IMF Tao Zhang mengatakan, keberadaan fintech dapat mendukung produktivitas dan pertumbuhan dengan memperkuat pengembangan keuangan, inklusi, dan efisiensi. Fintech diharapkan untuk mempromosikan persaingan di sektor keuangan terutama dalam kliring pembayaran dan penyelesaian, dan membantu memperluas inklusi keuangan. 

Baca Juga

"Namun, ada persepsi bahwa fintech juga membawa risiko, dan bahwa pemantauan masih terbatas dan sebagian besar terbatas pada kegiatan dan entitas dalam batas peraturan," ujar Zhang dalam konferensi di Lithuania pada Senin (10/6), dikutip dari website IMF.

Kesenjangan dalam kerangka hukum diakui secara luas, seperti juga kebutuhan untuk memodernisasi kerangka kerja tata kelola data. Ada kebutuhan untuk kerja sama internasional yang lebih besar, khususnya pada keamanan dunia maya dan risiko AML/CFT, pengembangan kerangka kerja hukum, peraturan dan pengawasan, sistem pembayaran dan penyelesaian efek dan pembayaran lintas batas.

Menyadari peluang dan tantangan potensial ini, kata Zhang, IMF dan Bank Dunia meluncurkan Bali Fintech Agenda pada Oktober 2018 lalu. Agenda ini menyatukan dan memajukan isu-isu utama bagi pembuat kebijakan dan komunitas internasional untuk dipertimbangkan ketika negara-negara merumuskan pendekatan kebijakan mereka.

"Dalam beberapa hari mendatang kami akan menyajikan kesimpulan dari studi baru yang dilakukan untuk lebih memahami bagaimana negara-negara di dunia menghadapi masalah ini," kata Zhang.

Studi-studi tersebut akan secara jelas menunjukkan keprihatinan umum tentang keamanan siber, pencucian uang dan layanan pembayaran dan kebutuhan akan kerja sama internasional yang lebih besar dalam fintech.

Selain itu, ada perbedaan regional dan nasional yang penting. Zhang memberi contoh, Afrika telah menjadi pemimpin dalam mobile money sebagai pendorong inklusi keuangan yang lebih besar, sementara Asia telah membuat kemajuan signifikan di hampir setiap aspek fintech.

Mengenai Eropa, pertumbuhan fintech telah cepat tetapi tidak merata dengan Eropa Barat yang memimpin. Eropa sudah menjadi salah satu kawasan yang paling berkembang secara finansial dan inklusif di dunia. Oleh karena itu, tidak seperti beberapa daerah lain, fintech terutama akan mempengaruhi margin intensif dari penyediaan jasa keuangan.

Menurut Zhang, teknologi tidak mengenal batas, demikian pula halnya dengan kesalahan keuangan. Ada kebutuhan untuk kerja sama internasional yang lebih besar pada risiko keamanan dunia maya dan pencucian uang, pada pengembangan kerangka kerja hukum, peraturan dan pengawasan, tentang pembayaran domestik dan lintas batas dan sistem penyelesaian surat berharga.

"Kita perlu menghindari fragmentasi yang terjadi ketika negara-negara mengembangkan pendekatan nasional yang terisolasi. IMF telah memainkan peran kunci dalam membina kerja sama internasional ini karena posisi kita yang unik dan keanggotaan universal," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA