Senin, 17 Sya'ban 1440 / 22 April 2019

Senin, 17 Sya'ban 1440 / 22 April 2019

Harga Minyak Jatuh di Perdagangan Asia

Senin 25 Mar 2019 12:00 WIB

Red: Friska Yolanda

Ilustrasi Kilang Minyak

Ilustrasi Kilang Minyak

Foto: Foto : MgRol112
Harga minyak telah merosot lebih dari tiga persen sejak pekan lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Harga minyak jatuh di perdagangan Asia pada Senin (25/3) pagi. Hal ini karena kekhawatiran perlambatan ekonomi yang tajam melebihi gangguan pasokan dari pengurangan produksi Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sanksi-sanksi Amerika Serikat (AS) terhadap Iran dan Venezuela.

Minyak mentah berjangka Brent berada di 66,52 dolar AS per barel pada pukul 01.02 GMT (08.02 WIB), turun 51 sen AS atau 0,8 persen, dari penutupan terakhir mereka. Sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berada di 58,42 dolar AS per barel, turun 63 sen AS atau 1,1 persen, dari penyelesaian terakhir mereka.

Baca Juga

Kedua acuan harga minyak mentah telah merosot lebih dari tiga persen sejak pekan lalu mencapai tertinggi sejak November 2018. Kekhawatiran tentang potensi resesi AS muncul kembali akhir pekan lalu, setelah pernyataan bearish oleh Federal Reserve (Fed) mengirim imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun ke level terendah sejak awal 2018.

Sebagai tanggapan, imbal hasil obligasi 10 tahun tergelincir di bawah tingkat tiga bulan untuk pertama kalinya sejak 2007. Secara historis, kurva imbal hasil terbalik - di mana suku bunga jangka panjang jatuh di bawah jangka pendek telah menandakan resesi akan datang.

Menambah kekhawatiran penurunan global yang lebih luas, data produksi manufaktur dari Jerman, ekonomi terbesar Eropa, menyusut untuk bulan ketiga berturut-turut. "Perkiraan untuk pertumbuhan dan laba telah direvisi turun secara material di semua wilayah utama," kata Bank AS Morgan Stanley.

Bank ANZ mengatakan prospek ekonomi yang semakin gelap membayangi masalah sisi pasokan yang dihadapi pasar minyak di tengah pengurangan pasokan yang dipimpin oleh klub produsen OPEC serta sanksi-sanksi AS terhadap Venezuela dan Iran. OPEC dan sekutu tidak terafiliasi seperti Rusia, bersama-sama disebut sebagai OPEC+, telah berjanji untuk menahan sekitar 1,2 juta barel per hari (bph) pasokan minyak tahun ini untuk menopang pasar, dengan pemimpin de-facto OPEC terlihat mendorong harga minyak mentah lebih dari 70 dolar AS per barel.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA