Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Harga Minyak Dunia Lanjutkan Penurunan

Jumat 09 Jun 2017 08:32 WIB

Red: Nur Aini

Harga minyak dunia (ilustrasi).

Harga minyak dunia (ilustrasi).

Foto: REUTERS/Max Rossi

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Harga minyak dunia turun lebih lanjut pada Kamis (9/6), karena dolar AS yang menguat terhadap mata uang lainnya, membuat harga minyak mentah dalam greenback lebih mahal dan kurang menarik bagi pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Dolar AS naik terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya pada Kamis (8/6), karena Bank Sentral Eropa (ECB) memutuskan untuk mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah. Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, meningkat 0,20 persen menjadi 96,942 pada akhir perdagangan.

Sementara itu, kekhawatiran tentang kelebihan pasokan global terus membebani pasar. Pada Rabu (7/6) harga minyak anjlok karena data resmi menunjukkan peningkatan mengejutkan pada persediaan minyak mentah AS. Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam laporan mingguannya, persediaan minyak mentah AS naik 3,3 juta barel pekan lalu. Analis memperkirakan persediaan minyak AS akan menyaksikan penurunan selama sembilan minggu berturut-turut.

Harga patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli turun 0,08 dolar AS menjadi menetap di 45,64 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara itu, harga patokan Eropa, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Agustus, turun 0,20 dolar AS menjadi ditutup pada 47,86 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA