Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

ACT NTB Salurkan Bantuan Pembangunan Madrasah

Rabu 29 Jan 2020 03:00 WIB

Red: Gita Amanda

Logo Aksi Cepat Tanggap (ACT)

Logo Aksi Cepat Tanggap (ACT)

Foto: dok. ACT
Ini merupakan program untuk pahlawan tanpa tanda jasa.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Aksi Cepat Tanggap (ACT) Wilayah Nusa Tenggara Barat (NTB) menyalurkan bantuan biaya pembangunan ruang kelas Madrasah Ibdtidaiyah Darul Islah, Desa Montong Ajan, Kabupaten Lombok Tengah.

Berdasarkan rilis yang diterima, Selasa (28/1), bantuan biaya pembangunan ruang kelas tersebut diserahkan Tim Relawan ACT NTB kepada Kepala Madrasah Ibtidaiyah Darul Islah, Ayubi.

Kepala Cabang ACT NTB Lalu Muhammad Alifan menjelaskan, penyaluran bantuan biaya pembangunan ruang kelas tersebut merupakan bagian dari program Sahabat Guru Indonesia. "Ini merupakan program untuk pahlawan tanpa tanda jasa yang mengabdikan dirinya untuk kepentingan bangsa dan negara terutama untuk pendidikan tepian negeri," katanya.

Ia berharap dengan program tersebut dapat memberikan kehidupan yang layak kepada pahlawan pendidikan di penjuru negeri, salah satunya di NTB, yang telah mendistibusikan sebanyak 126 santunan SGI.

Sebelumnya, relawan ACT pernah membagikan bantuan sepatu sekolah untuk murid dan biaya sahabat guru Indonesia di madrasah tersebut. Sebab, sebagian besar guru yang mengajar masih berstatus honorer atau guru sukarela.

Bantuan tersebut, lanjut Alfian, diperoleh atas kerja sama ACT dengan platform Kitabisa.com, dari hasil galang donasi yang dibuka melalui platform tersebut.

Bagi Sahabat dermawan yang ingin menyalurkan bantuannya untuk Madrasah Ibtidaiyah Darul Islah, di Dusun Batu Payung, Desa Montong Ajan, Kecamatan Praya Barat Daya, Kabupaten Lombok Tengah, dapat mengklik tautan https://kitabisa.com/campaign/berisekolahlayak berikan bantuan terbaik sahabat dermawan.

Kepala Madrasah Ibtidaiyah Darul Islah, Ayubi mengakui kondisi gedung madrasah yang dipimpinnya sangat memprihatinkan. Sebab, sejak 2008 hanya mempunyai tiga ruang belajar dibagi untuk enam kelas.

Sementara jumlah siswa hanya 35 orang. Beberapa siswa yang rumahnya paling jauh harus berjalan kurang lebih satu kilometer untuk datang ke sekolah karena lokasi perkampungan yang berjauhan.

"Alhamdullillah semoga dengan bantuan biaya pembangunan ini, madrasah kami bisa mendapatkan ruang kelas yang layak untuk kegiatan belajar mengajar," tutur Ayubi.

Baca Juga

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA