Thursday, 14 Safar 1442 / 01 October 2020

Thursday, 14 Safar 1442 / 01 October 2020

Cerita Amil IZI Siap Siaga Layani Mustahik 24 Jam

Rabu 06 Jun 2018 11:17 WIB

Red: Ani Nursalikah

Program Layanan Pendampingan Orang Sakit (LAPORS) IZI.

Program Layanan Pendampingan Orang Sakit (LAPORS) IZI.

Foto: IZI
Masyarakat di seluruh Indonesia bisa memanfaatkan layanan ambulans gratis IZI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Siapa yang menginginkan bila hidup setiap harinya harus bersentuhan dengan para pasien yang mengidap berbagai penyakit, serta rela mengantar jemput ke rumah sakit maupun rumah duka dalam waktu 24 jam?

Namun inilah yang terjadi bagi para Amil Laznas Inisiatif Zakat Indonesia (IZI). Mereka yang bertugas di Program Layanan Pendampingan Orang Sakit (LAPORS) memang harus siap siaga selama 24 jam untuk menerima panggilan layanan, baik menjemput pasien dhuafa, mengantarnya ke rumah sakit bahkan hingga ke rumah duka yang jaraknya harus melintasi pulau Jawa.

Pernah salah satu Tim LAPORS IZI mengungkap, sebutlah Muhammad Jejen Adiwibowo (25 tahun), dirinya bersusah payah menenangkan salah satu pasien Dhuafa yang nyaris wafat karena serangan jantung. Namun, ia tempuh dengan proses trauma healing serta menenangkan pasien tersebut sehingga dapat tiba di kediaman pasiennya, Bengkulu.

"Kejadian ini terjadi saat awal-awal 2017, mendadak kami dihubungi untuk menjemput pasien penderita penyakit jantung di Jakarta yang meminta pulang kampung di Bengkulu. Awalnya sudah kami beri saran untuk dibawa ke rumah sakit terdekat, namun pasien tersebut bersikeras minta dijemput karena ingin meninggal di tanah kelahirannya. Wah jelas jadi tantangan buat kami kan, bagaimana kalau ada apa-apa selama di perlajananan? Mana menggunakan mobil perjalanan ke Sumatra, makan waktu berhari-hari itu. Akhirnya selama di perjalanan kami coba layani pasien ini dengan menstimulus positif, mentrauma healing serta memberi asupan-asupan yang membangun. Pasien tiba dengan selamat, walaupun setelah beberapa bulan dikabarkan meninggal dunia," demikian disampaikan pria yang akrab disapa Jejen pada Senin (4/6) di Jakarta.

photo

Belum lagi cerita dari salah satu pengemudi ambulans IZI, Slamet Aryadi (44) namanya. Ia bercerita pernah melayani pasien yang berkali-kali meminta turun di jalan.

"Wah macam-macam pokoknya mas kami melayani berbagai pasien, soal jarak jauh dekat sudah bukan urusan, tapi soal keselamatan pasien bagi kami itu yang utama. Makanya waktu Agustus 2017 kami diminta mengantar salah satu pasien ke Yogyakarta ya kami layani. Bermodal tiga tabung gas untuk persediaan oksigen pasien dari jakarta ke Yogyakarta, namun selama di perjalanan ini pasien ngotot minta supaya laju mobil perlahan, bahkan minta berhenti di tengah jalan Tol Cipali. Bingung kami, saya dan tim hanya khawatir bila persediaan tabung gas habis sebelum sampai ke Depot Isi Ulang yang itu hanya ada di daerah Tegal. Ya sudah akhirnya saya putuskan untuk mengebut, dan rekan saya biar fokus mendampingi pasien agar tidak rewel. Alhamdulillah bisa sampai antarkan pasien dengan selamat. Namun, kabar sehari setelahnya diinformasikan pasien tersebut meninggal," ujar Slamet.

Masih banyak hal-hal heroik lainnya yang dialami amil IZI. Tak lagi berpikir malam ini saya harus istirahat ataupun saya sibuk, tidak. Kesemua ini adalah panggilan nurani, melayani para dhuafa dengan setulus hati, serta menunaikan amanat dari muzaki yang telah mempercayakan seluruh Dana Zakat, Infak dan Sedekahnya melalui IZI.

Jadi, bagi masyarakat di seluruh Indonesia yang membutuhkan bantuan layanan ambulans atau Layanan Pendampingan Orang Sakit IZI secara gratis, bisa langsung menghubungi Layanan di nomor 0878-8854-2738 (Suwarni - Penanggung Jawab Program LAPORS IZI) dan 0812-4110-826 (Slamet Aryadi - driver ambulans IZI).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA