Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Kemenag Salurkan ZIS Bagi 414 Mustahik

Ahad 29 Jun 2014 16:28 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Joko Sadewo

Zakat infaq sedekah Wakaf

Zakat infaq sedekah Wakaf

Foto: Republika/ Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARNEGARA -- Kantor Kementrian Agama Banjarnegara membagikan zakat, Infak dan sodaqoh (ZIS) kepada 414 mustahik dari seluruh wilayah kabupaten Banjarnegara. Bantuan diberikan secara simbolis olah Bupati Banjarnegara Sutedjo Slamet Utomo di aula Kantor Kementrian Agama Banjarnegara.

''Dari 414 mustahik, 17 orang di antaranya menerima zakat produktif. Dana tersebut nantinya akan dikembangkan oleh mustahik untuk usaha. Sedangkan 397 mustahik lainnya, menerima zakat konsumtif,'' kata Kasubag TU Kantor Kementrian Agama Banjarnegara, Sukarno, Sabtu (29/6).

Dia menambahkan, pada 2014 dari Januari hingga Juni, Kantor Kementrian Agama Banjarnegara  mengumpulkan dana zakat sebesar Rp 333.404.328. Dari dana tersebut, Rp66.680.866 disetorkan ke Baznas, Rp16.670.216 untuk amil, dan sisanya Rp260.053.246 disalurkan pada para mustahik.

Kepala Kantor Kemenag Banjarnegara Farhani, kesadaran untuk menyalurkan ZIS di di jajaran karyawan keluarga besar Kantor Kementrian Agama Banjarnegara, memang sudah cukup tinggi. Seperti pada 2013, keluarga besar Kantor Kementrian Agama Banjarnegara  juga mampu mengumpulkan zakat, infaq dan sodaqoh sebesar Rp 652.109.081.

''Dengan dana ZIS tersebut, kita bisa membantu masyarakat yang kurang beruntung sekaligus memberi  dukungan bagi Pemkab Banjarnegara dalam rangka pengentasan kemiskinan di Banjarnegara,'' kata Farhani

Bupati Sutedjo  meminta kepada penerima zakat agar bisa memanfaatkan dana yang diberikan untuk kepentingan primer, dan tidak digunakan untuk kepentingan konsuntif lainnya, terutama dalam menghadapi bulan ramadhan.

Sedangkan bagi penerima zakat produktif, Bupati berharap agar dana yang di berikan digunakan untuk mengembangkan usaha . ''Jika dana yang kami berikan berkembang, BAZ akan mengupayakan penambahan modal dengan harapan mampu mengembangkan usaha dan bisa merekrut tenaga kerja sekaligus mengurangi angka pengangguran,'' kata Sutedjo.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA