Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Rumah Zakat Dukung Upaya Pemerintah Atasi Corona

Kamis 02 Apr 2020 17:22 WIB

Red: Gita Amanda

Rumah Zakat bantu pemerintah menangani pandemi corona yang terjadi di Tanah Air.

Rumah Zakat bantu pemerintah menangani pandemi corona yang terjadi di Tanah Air.

Foto: Rumah Zakat
Rumah Zakat melakukan berbagai upaya mulai dari edukasi PHBS hingga penyemprotan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Melalui campaign ‘Bersama Hadapi Corona’ Rumah Zakat berupaya bersama pemerintah untuk memutus rantai penyebaran COVID-19 dengan berbagai macam aksi. Dimulai dari edukasi PHBS di seluruh desa binaan, melakukan penyemprotan disinfektan di fasilitas umum seperti masjid, gereja, pemukiman warga, halte bis, perkantoran dan tempat umum lainnya di 730 titik di 23 provinsi.

Rumah Zakat juga melakukan penggalangan dana untuk membantu tim medis dalam
memperoleh APD (Alat pelindung Diri) yang layak, mensupport para petugas medis dengan
memberikan bnatuan makanan bergizi. Tak hanya itu Rumah Zakat berupaya membantu
masyarakat yang terkena dampak ekonomi akibat mewabahnya COVID 19 ini.

“Covid 19 ini tak hanya berdampak pada kesehatan melainkan juga pada ekonomi masyarakat,
oleh karena itu untuk membantu masayarakat yang terdampak secara ekonomi kita meluncurkan
beberapa program yaitu Program Bingkisan Keluarga Pra sejahtera dan berbagi makanan
keluarga” ujar Murni Chief Program Officer Rumah Zakat.

Baca Juga

Bingkisan Keluarga Pra Sejahtera merupakan bantuan berupa sembako untuk masyarakat yang penghasilannya berkurang akibat COVID 19 sedangkan berbagi makanan keluarga merupakan
paket makanan siap santap yang akan didistribusikan di 33 provinsi. Mekanismenya, Rumah
Zakat memesan paket makanan di warung nasi yang penjualan menurun, untuk kemudian
didistribusikan kepada keluarga yang penghasilannya berkurang drastis di masa wabah corona
ini. Pengiriman makanan pun dilakukan dengan memesan ojek online.

“Program ini bertujuan untuk membantu para pekerja informal seperti pemilik warung nasi, supir
ojek online, buruh harian, pedagang keliling, dan lainnya yang kesulitan untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari karena minimnya pemasukan. Jadi dari satu program, langsung ada 3
pihak yang terbantu yakni pemilik warung nasi, supir ojek, dan juga pekerja informal lainnya.
Semoga program ini dapat membantu meringankan beban mereka,” ujar Chief Program Officer
Murni Alit Baginda, dalam siaran persnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA