Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Kisah Idul Fitri Pertama bagi Mualaf Inggris

Kamis 13 May 2021 15:17 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Fakhruddin

Kisah Idul Fitri Pertama bagi Mualaf Inggris (ilustrasi).

Kisah Idul Fitri Pertama bagi Mualaf Inggris (ilustrasi).

Foto: Harun Chown / PA melalui AP
Sebelum menjadi muslim, Ward pernah berusaha berpuasa selama Ramadhan 2020.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Sensus di Inggris tidak mencatat berapa banyak orang yang memeluk Islam setiap tahun. Namun sebuah laporan oleh University of Cambridge, yang diterbitkan pada tahun 2016, memperkirakan ada antara 50 ribu hingga 80 ribu mualaf di populasi orang dewasa Inggris.

Mereka hanya mencapai empat persen dari total populasi Muslim, menjadikan mereka kelompok minoritas dalam kelompok minoritas. 

Salah seorang warga Inggris menceritakan pengalaman Idul Fitri untuk pertama kalinya. Setelah memeluk Islam pada Desember 2020, Samantha Ward, ingin sepenuhnya merayakan  Idul Fitri pertamanya.

Dia baru menikah dengan seorang muslim Pakistan, Ward ingin merayakan sebanyak mungkin dengan pembatasan Covid saat ini.

"Saya sangat menantikan untuk berdandan, makan makanan enak dan menghabiskan waktu bersama keluarga saya,"ujar Ward dilansir di independent.co.uk, Kamis (13/5).

Sebelum pandemi, keluarga suaminya dan keluarga besarnya akan berkumpul di satu rumah untuk pesta besar, tidak terlalu berbeda dengan bagaimana dia merayakan Natal saat tumbuh dewasa. Tahun ini mereka melakukannya kembali.

“Hidangan yang paling ingin saya santap adalah kari domba yang dibuat oleh ibu mertua saya, ini luar biasa. Aku juga tidak sabar untuk memasak dengannya juga,"tutur dia.

Sebelum menjadi muslim, Ward pernah berusaha berpuasa selama Ramadhan 2020 tetapi berjuang sendirian. Tahun ini semuanya berbeda karena dia melakukannya dengan orang lain, ini membuatnya lebih mudah. 

Meskipun dia harus berjuang di pekan pertama. Dia merasa selalu lapar, kesal, dan sakit kepala, namun sejak itu dia merasa jauh lebih baik. Selama masa remajanya, Ward menderita depresi dan alkoholisme. “Saya benar-benar tersesat. Saya memiliki kecenderungan untuk bunuh diri dan berencana untuk mengakhiri hidup saya, ”kata dia.

Sejak menemukan Islam, dia sekarang merasa memiliki kekuatan untuk mengatasi masalah kesehatan mentalnya dengan lebih baik. "Mempelajari Islam mengajari saya bahwa ada orang di luar sana yang lebih menderita daripada saya, dan saya merasa sangat diberkati memiliki semua yang saya miliki," kata dia.

Tak hanya Ward, mualaf lain juga menantikan untuk merayakan Idul Fitri, tetapi akan menghabiskan hari itu dengan teman daripada keluarga besar. Rakiim Huang telah bersyahadati pada 8 Maret 2021, meskipun,  orang tuanya menentang keputusannya.

“Alasan kami menyebut diri kami murtad adalah karena, dalam Islam, kami percaya semua orang sebelumnya adalah Muslim. Ketika saya lahir, saya adalah seorang Muslim, tetapi saya lahir dari keluarga non-Muslim dan dibesarkan seperti itu, dan sekarang saya kembali ke Islam,” jelas dia 

Setelah menandai Ramadhan pertamanya sebagai seorang muslim, Huang hampir tidak bisa menahan kegembiraannya untuk Idul Fitri. Masih tinggal di rumah keluarganya, Huang tidak akan merayakan Idul Fitri bersama keluarganya melainkan bersama teman-teman dekatnya yang juga menganut agama Islam.

"Saya tidak bisa menjelaskan betapa senangnya saya. Saya sudah punya dua pakaian baru, satu untuk dipakai saat sholat Idul Fitri dan satu lagi untuk dipakai ke rumah teman saya," ujar dia. 

Dia berencana pergi ke salah satu rumah keluarga mereka untuk berpesta, dan bermain sepak bola.

Huang telah membagikan perjalanannya dengan komunitasnya yang terdiri dari 257 ribu pengikut di TikTok. “Teman-teman dan orang-orang di TikTok sangat mendukung saya. Saya merasa sangat diberkati. Saya memiliki jaringan dukungan yang indah di sekitar saya,” kata dia.

Alessia Weerasinghe baru masuk Islam pada 24 April 2021. Weerasinghe, yang tinggal serumah dengan teman-temannya mengatakan pandemi telah memberinya banyak waktu untuk mempelajari Islam tanpa gangguan.

Lahir dari orang tua Sri Lanka, keluarga Weerasinghe pertama kali berimigrasi ke Inggris 12 tahun lalu dari Italia. Untuk mengatasi kesepiannya selama lockdown, dia mendapati dirinya lebih sering berdoa sebelum akhirnya membuat keputusan untuk pindah agama.

Angka terbaru dari Kantor Statistik Nasional, menunjukkan antara bulan April dan Mei 2020, lima persen orang dewasa merasa sering kesepian meningkat menjadi tujuh persen antara Oktober 2020 dan Februari 2021.

Seperti Huang, dia mengatakan keluarganya tidak sepenuhnya menyetujui pilihannya. “Kami memiliki kesepakatan ini di mana kami tidak membicarakannya dan memiliki keyakinan kami sendiri. Jika saya kembali ke rumah ibu, saya tidak akan menunjukkan kepadanya bahwa saya sedang shalar, dan dia tidak akan memaksakan keyakinannya kepada saya,"jelas dia.

Terlepas dari ketegangan yang selama ini Weerasinghe nantikan untuk merayakan Idul Fitri, setelah menghabiskan sebagian besar bulan Ramadhan dengan isolasi mandiri yang cukup, berbuka puasa sendirian di kamar tidurnya dan bertemu dengan seorang teman seminggu sekali untuk berbuka puasa.

“Untuk Idul Fitri Saya berencana untuk piknik dengan teman non-Muslim saya, tapi ramalan cuaca kurang baik. Saya cukup gugup karena saya tidak ingin duduk di rumah sendirian pada Idul Fitri pertama saya,” kata dia.

Untuk Muslim baru seperti Weerasinghe yang mungkin merasa sendirian, ada lusinan layanan dukungan yang tersedia di seluruh negeri, banyak di antaranya menyelenggarakan acara online melalui Zoom untuk Idul Fitri.

Amanda Morris, petugas penghubung komunitas di Dewan Muslim Inggris juga mengepalai Klub Muslim Baru Cardiff , yang menawarkan bimbingan pribadi. Ini memasangkan Muslim baru dengan seseorang yang pindah agama sejak lama, yang memahami perjalanan, dan dapat membantu mereka menghadapi tantangan. 

"Jika Anda berkulit putih, Anda akan berubah dari mayoritas menjadi minoritas, yang dapat berdampak pada kesehatan mental karena kebanyakan orang tidak mempertimbangkan hal ini saat melihat ke dalam agama, bahwa ini terutama terjadi di kalangan wanita,"ujar Morris.

Jika wanita memilih untuk memakai jilbab, akan jelas menandai diri sebagai bagian dari komunitas agama minoritas. Mereka akan merasakan kehidupan yang sangat istimewa dan tidak pernah mengalami sikap rasis apa pun, menjadi tiba-tiba berjalan di jalan dan membuat orang-orang meneriaki Anda.

Bagi mereka yang kesulitan karena keislamannya, Idul Fitri juga menyediakan waktu untuk perayaan. Yazmeen Brown, ibu dua anak, masuk Islam delapan lalu lalu dan merupakan satu-satunya Muslim di desanya.

“Saya benar-benar menghadapi orang-orang yang melempar bacon (daging babi)  ke rumah saya dan memanggil saya dengan nama. Saya belum pergi keluar dengan hijab di desa saya, karena jika bersedia melakukan itu ke rumah saya, saya khawatir bagaimana mereka memperlakukan anak-anak saya,” kata dia.

Selama Ramadan, Brown telah menemukan komunitas online, bergabung dengan kelompok wanita yang juga mulai berpuasa untuk pertama kalinya. Untuk Idul Fitri dia akan merayakannya di rumah.

“Saya sudah membeli Abaya baru untuk dipakai saat Idul Fitri. Saya ingin menghabiskan hari dengan Muslim lain tapi saya kemungkinan besar akan menghabiskannya di rumah bersama anak-anak saya, ”kata dia.

Dia akan memasang dekorasi untuk menandai hari itu. Bagi sebagian kecil umat Islam yang memilih menganut iman dalam kehidupan dewasa, Idul Fitri menyediakan momen perayaan dan komunitas. 

Meskipun menghadapi tantangan termasuk pelecehan dan ketegangan keluarga, banyak yang dapat bersandar pada teman atau menemukan tempat berlindung di masjid atau kelompok komunitas setempat di mana mereka disambut dengan tangan terbuka.

 

Sumber: https://www.independent.co.uk/life-style/muslim-eid-ramadan-coronavirus-2021-b1845557.html

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA