Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf, Ulama Pemberi Keteladanan (1)

Rabu 02 Apr 2014 20:36 WIB

Red: Chairul Akhmad

Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf,.

Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf,.

Foto: Wordpress.com

Oleh: Mohammad Akbar

“...hati yang ada di dalam diri ini seperti rumah. Jika dihuni oleh orang yang pandai merawatnya dengan baik maka akan tampak nyaman dan hidup. Tapi, jika tidak dihuni atau dihuni oleh orang yang tidak dapat merawatnya maka rumah itu akan rusak dan tak terawat.

Zikir dan ketaatan kepada Allah SWT merupakan penghuni hati. Sedangkan, kelalaian dan maksiat adalah perusak hati.”

Itulah salah satu wasiat yang pernah disampaikan oleh Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf. Habib adalah salah satu penyebar Islam di tanah Jawa. Dari wasiat itu terlihat bagaimana kedalaman hatinya.

Ia tak hanya pandai mengumbar jargon “jagalah hati”. Lebih jauh dari itu, ulama kelahiran Besuki, Jawa Timur, pada 16 Dzulhijjah 1285 H ini juga memberikan contoh lewat keteladanan hati dan sikapnya semasa hidup selama 91 tahun.

Habib Abu Bakar adalah ulama yang memiliki nenek moyang dari Hadramaut. Hadramaut pada masa lampau dikenal sebagai tempat yang banyak mengekspor ulama besar ke berbagai penjuru dunia, termasuk ke Indonesia. Untuk membekali dirinya menjadi ulama besar, Habib Abu Bakar sempat berkelana ke Hadramaut.

Ia berhijrah ke sana tak lama setelah ayahnya meninggal. Tepatnya, saat usianya baru menginjak delapan tahun. Adalah sang nenek, Syaikhah Fatimah binti Abdullah ‘Allan, yang menganjurkan Abu Bakar untuk menyeberangi lautan menuju Hadramaut.

Kepergiannya ke Hadramaut ditemani oleh Al-Mukarram Muhammad Bazmul. Di  negara asal dan tempat tinggal Nabi Hud dan Saleh ini, kedatangan Abu Bakar disambut oleh pamannya, Al Habib Abdullah bin Umar Assegaf.

Tak lama kemudian, ia mulai menimba pengetahuan. Dari pamannya ia mendalami ilmu fikih dan tasawuf. Lewat pamannya, ia juga diajarkan untuk membiasakan diri bangun malam dan shalat Tahajud.

Selain kepada pamannya, Abu Bakar remaja juga menghabiskan waktunya dengan berguru ke sejumlah ulama terkenal di Hadramaut. Satu di antaranya adalah Al-Habib Al-Qutub Ali bin Muhamad Alhabsyi yang menjadi guru pemerhati untuk Abu Bakar.

Dalam sejumlah kisah tertulis Habib Ali ini sempat menyebutkan jika di kemudian hari Abu Bakar akan menjadi salah satu ulama besar pada masanya.









BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA