Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

RS Indonesia di Gaza Rawat Korban Kekejaman Serangan Israel

Senin 08 Aug 2022 11:05 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah

Pembangunan tahap 2 RS Indonesia, pembangunan berupa besi beton untuk membangun dua lantai tambahan di RS Indonesia di Bayt Lahiya, Gaza Utara. RS Indonesia di Gaza Rawat Korban Kekejaman Serangan Israel

Pembangunan tahap 2 RS Indonesia, pembangunan berupa besi beton untuk membangun dua lantai tambahan di RS Indonesia di Bayt Lahiya, Gaza Utara. RS Indonesia di Gaza Rawat Korban Kekejaman Serangan Israel

Foto: dok. MER-C
Ruang IGD menjadi ruangan tersibuk di RS Indonesia saat serangan Israel terjadi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) Indonesia menyampaikan, agresi Israel ke Jalur Gaza yang dimulai sejak Jumat (5/8/2022) telah mengakibatkan puluhan korban jiwa dan ratusan lainnya mengalami luka-luka.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Palestina merilis jumlah korban akibat agresi Israel hingga Ahad (7/8/2022) pukul 23.25 waktu setempat mencapai 44 orang meninggal dunia dan 360 orang luka-luka.

Baca Juga

Menurut laporan MER-C, wanita, lansia bahkan anak-anak tidak luput menjadi sasaran kebrutalan Israel. Rumah Sakit (RS) Indonesia yang terletak di Bayt Lahiya, sebagai rumah sakit terbesar di Gaza bagian utara turut menangani hingga puluhan korban serangan Israel.

Relawan MER-C di Jalur Gaza, Reza Aldilla Kurniawan, melaporkan, sejak Israel memulai serangan pada Jumat (5/8/2022), RS Indonesia menangani sedikitnya delapan korban meninggal atau syahid dan 54 korban luka-luka. Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) menjadi ruangan tersibuk di RS Indonesia pascaserangan terjadi.

"Ruang IGD yang diberi nama salah satu pahlawan asal Aceh, yaitu Teungku Chik Ditiro terus menerima korban-korban serangan Israel dengan berbagai derajat luka untuk segera mendapat pertolongan medis," kata Aldilla melalui pesan tertulis yang diterima Republika, Senin (8/8/2022).

Ia mengatakan, selain IGD, ruang jenazah RS Indonesia juga menjadi tempat yang ramai didatangi warga Gaza. Mereka adalah para keluarga korban yang syahid atau warga Gaza yang ingin melihat anggota keluarga atau sahabat mereka yang menjadi korban. Ketika ada warga yang syahid, warga Gaza lainnya ramai mengiringi jasad para syuhada untuk dibawa ke tempat peristirahatan terakhir.

Aldilla juga menyampaikan selama serangan berlangsung, getaran terasa cukup kuat dan suara ledakan terdengar jelas dari Wisma dr. Joserizal Jurnalis, tempat tinggal para relawan Indonesia selama bertugas di Jalur Gaza, yang berada di dalam kompleks RS Indonesia.

"Keberadaan RS Indonesia di Gaza menjadi sangat krusial terlebih pada saat terjadinya serangan seperti sekarang ini. RS Indonesia menjadi rumah sakit utama bagi para korban serangan di Gaza bagian utara untuk mendapatkan pengobatan dan pertolongan medis," ujar Aldilla.

MER-C menyampaikan, sejak dibuka pada akhir 2015, hingga saat ini MER-C masih terus melakukan pengembangan di RS Indonesia, baik dari sisi bangunan yang sudah menjadi empat lantai maupun peralatan medis yang terus dilengkapi secara bertahap sesuai kebutuhan warga Gaza. Semua ini dimungkinkan karena doa dan donasi dari rakyat Indonesia, juga kerja keras para relawan (unpaid volunteers), dukungan pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) dan KBRI serta semua pihak yang terlibat selama proses pembangunan RS Indonesia.

"Semoga RS Indonesia dapat terus bermanfaat dan menjadi wujud dukungan jangka panjang bangsa Indonesia untuk Palestina hingga Palestina meraih kemerdekaannya," ujar Aldilla.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA