Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Kemenag akan Evaluasi Kriteria Tipologi KUA 

Jumat 27 May 2022 08:08 WIB

Red: Christiyaningsih

Evaluasi kriteria tipologi KUA bagian dari revitalisasi yang dicanangkan Kemenag

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Agama (Kemenag) akan mengevaluasi kriteria tipologi Kantor Urusan Agama (KUA). Rencana ini jadi bagian upaya revitalisasi KUA yang digencarkan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. 

Hal tersebut disampaikan Stafsus Menteri Agama Bidang Toleransi, Terorisme, Radikalisme, dan Hubungan Kelembagaan antar K/L dan Pesantren Mohammad Nuruzzaman, di Jakarta. 

Baca Juga

“Kita akan melakukan perubahan karena sulit untuk mengukur kalau ukurannya jumlah peristiwa nikah,” kata pria yang akrab disapa Bib Zaman saat sambutan pada kegiatan Capacity Building Program Revitalisasi KUA Tingkat Nasional Tahun 2022 di Jakarta Barat, Rabu (25/5/2022). 

Sebelumnya, Kemenag telah menetapkan tipologi KUA berdasarkan jumlah peristiwa nikah yang dilayani setiap bulan. KUA tipologi A adalah dengan jumlah nikah di atas 100 peristiwa per bulan, KUA tipologi B dengan jumlah nikah antara 51 sampai 100 peristiwa per bulan, sedangkan tipologi C adalah KUA dengan jumlah nikah di bawah 50 peristiwa per bulan.

Bib Zaman menyampaikan, dengan kriteria jumlah peristiwa nikah tersebut, maka KUA yang berada di wilayah dengan penduduk muslim minoritas bisa jadi selalu berada di tipologi C. "Seperti di KUA Bali dalam setahun hanya ada 12 peristiwa nikah karena di sana penduduk muslim minoritas. Dengan kriteria itu, KUA di Bali tidak akan pernah menjadi Tipologi B," ungkap Bib Zaman.

“Maka (nanti) ukurannya bukan jumlah peristiwa nikah lagi tetapi layanan. Kalau layanannya prima atau semua program prioritas lengkap, maka itu adalah tipologi A. Walaupun jumlah perkawinannya hanya dua atau tiga per tahun,” imbuhnya.

Bib Zaman berharap KUA ke depannya memiliki orientasi bagaimana menghadirkan layanan yang prima untuk memberikan manfaat kepada masyarakat sekitar. “Sebagai garda terdepan Kemenag, keberadaan KUA di tengah masyarakat harus dapat dirasakan masyarakat dengan layanan yang bermanfaat,” jelasnya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA