Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Kemendikbud Tarik Buku Kamus Sejarah Indonesia

Selasa 20 Apr 2021 19:55 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Muhammad Subarkah

KH Hasyim Ashari pendiri NU dan pernah keluarkan resolusi jihad yang legendaris.

KH Hasyim Ashari pendiri NU dan pernah keluarkan resolusi jihad yang legendaris.

Foto: Republika.co.id
Kemendikbud tarik buku Kamus Sejarah Indonesia di laman Rumah Belajar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid mengatakan, buku Kamus Sejarah Indonesia yang tidak memuat tokoh Pendiri NU KH Hasyim Ashari sudah ditarik dari laman Rumah Belajar.

Selain itu, buku-buku yang terkait sejarah modern juga telah ditarik untuk direview kembali.

Ia mengatakan, penarikan buku ini dilakukan karena pihaknya ingin memastikan permasalahan kekurangan yang ada di buku sejarah bisa diselesaikan.
 
"Kita tidak mau sama sekali ada problem seperti ini," kata Hilmar dalam telekonferensi, Selasa (20/4).

Hilmar juga menanggapi bahwa banyak pihak yang mempertanyakan resmi atau tidaknya buku tersebut.
 
Ia menegaskan, buku tersebut tidak resmi diterbitkan. Menurutnya, yang menjadi masalah adalah buku tersebut sudah dimuat di Rumah Belajar meskipun sebenarnya pengerjaannya belum selesai.

"Jadi, ada program tahun 2019 untuk mengumpulkan apa yang sudah dihasilkan oleh masing-masing dirjen di Kemendikbud agar masuk di dalam website Rumah Belajar. Maka, setiap direktorat secara langsung dihubungi untuk bisa memberikan produk-produk. Banyak sekali produk ribuan, salah satunya produk itu," kata dia lagi.

Ketika dimasukan ke laman Rumah Belajar, dilakukan secara bundle atau dalam bentuk kumpulan materi. Tim yang bertugas kemudian mengunggah materi-materi tersebut ke dalam laman Rumah Belajar.

Namun, ia menegaskan, saat ini seluruh buku yang berkaitan sudah ditarik dari laman-laman resmi perpustakaan milik Kemendikbud.
 
"Saya sih mengakui ini kesalahan karena kealpaan. Bukan karena kesengajaan," ujar Hilmar.
 
 
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA