Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Isu Rizieq Hingga Adzan, MUI: Kuras Energi, Fokus ke Umat 

Selasa 01 Dec 2020 18:03 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) periode 2020-2025, KH Cholil Nafis, mengajak tokoh agama tetap fokus pembinaan umat

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) periode 2020-2025, KH Cholil Nafis, mengajak tokoh agama tetap fokus pembinaan umat

Foto: Republika/Putra M. Akbar
MUI mengajak tokoh agama tetap fokus pembinaan umat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) periode 2020-2025, KH Cholil Nafis, meminta kepada para dai, para pemimpin, dan umat Islam pada umumnya untuk mengabaikan isu-isu yang hanya memecah persatuan umat. 

Menurut dia, para dai harus fokus untuk melakukan pembinaan terhadap umat. “Bagi para dai itu jangan terjebak pada polemik, masalah khilafiyah atau sentimen kelompok, tapi fokus pada membina umat,” ujar Kiai Cholil saat dihubungi Republika.co.id, Selasa (1/12).

Dia pun mengajak kepada masyarakat Indonesia bersama-sama membangun persatuan dan kesatuan, serta menghindari hal-hal yang menyita waktu dan energi. 

Baca Juga

Dengan demikian, masyarakat Indonesia dan umat Islam khususnya bisa lebih produktif lagi. “Berharap masyarakat membangun persatuan dan kesatuan. Hindari hal-hal yang menyita waktu dan energi tanpa ada produktivitas,” ucapnya.

Menurut Kiai Choli, saat ini memang banyak isu-isu yang bisa merusak perdamaian di Indonesia. Padahal, menurut dia, Indonesia bukan negara perang, melainkan darussalam atau negara yang damai. 

Karena itu, dia juga meminta kepada semua pihak untuk tidak memperdebatkan hal yang tidak penting, termasuk para pemimpinnya. “Karena umat itu akan bingung kalau pemimpinnya itu berantem atau banyak silang pendapat. Karena itu, hindari hal-hal yang menimbulkan kegaduhan, hal-hal yang mebingungkan umat. Berilah umat itu arahan-arahan ke arah yang benar,” kata Kiai Cholil.

Pengasuh Pondok Pesantren Cendikia Amanah Depok ini mengatakan, MUI sendiri selama ini telah berupaya untuk selalu membina, melindungi, dan memberdayakan umat Islam di Indonesia.

“Pertama kita melindungi umat dari pikiran-pikiran sesat atau dari makanan-makanan haram. Kedua, adalah ri’ayah, kita harus membimbing umat ke arah yang lebih baik,” jelasnya.

Setelah melakukan pembinaan dan memberikan perlindungan terhadap umat, lanjutnya, semua pihak juga harus berupaya melakukan pemberdayaan kepada umat, baik secara ekonomi maupun secara intelektual. “Nah ini yang menjadi tugas kita bersama untuk memaksimalkan dakwah kita,” tutupnya.  

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA