Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

PBNU: Jadikan LGBT Lahan Dakwah

Jumat 26 Feb 2016 10:23 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Achmad Syalaby

Wakil Rais Aam Syuriyah PBNU KH Miftahul Akhyar memberikan pernyataan sikap terkait dengan perilaku penyimpangan seksual dan penanganannya di Jakarta, Kamis (25/2).  (Republika/Darmawan)

Wakil Rais Aam Syuriyah PBNU KH Miftahul Akhyar memberikan pernyataan sikap terkait dengan perilaku penyimpangan seksual dan penanganannya di Jakarta, Kamis (25/2). (Republika/Darmawan)

Foto: Republika/ Darmawan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyampaikan pandangannya terhadap fenomena lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT). Wakil Rais Aam PBNU Miftahul Akhyar melihat LGBT sebagai lahan dakwah bagi umat Islam.

"Ini bagian dari dakwah atau sumber pahala kita," ungkap Miftahul di Gedung Pusat PBNU, Jakarta, Kamis (25/2). Menurut Muftahul, masyarakat, khususnya umat Islam, tidak boleh bersikap antipati menghadapi para pelaku LGBT. PBNU pun menyambut baik apabila ada anggota LGBT yang ingin belajar agama di pondok pesantren NU.

Miftahul menambahkan, PBNU akan melakukan cara-cara terbaik untuk mengembalikan para pelaku LGBT ke fitrah. "Sementara, masalah hasil dan keberhasilan diserahkan kepada Allah SWT," kata dia. 

Miftahul berharap pemerintah dapat turut tangan melakukan rehabilitasi terhadap pelaku LGBT. Dia menjelaskan, NU akan berupaya memfasilitasi program rehabilitasi. Lebih jauh, apabila memiliki cukup dana, NU akan membuatkan pondok pesantren khusus untuk penyembuhan LGBT. Miftahul pun berharap semua pihak dapat mencarikan solusi atas permasalahan LGBT ini.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA