Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Mengenal Sosok Thabit Ibnu Qurra

Rabu 04 Sep 2019 15:30 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilmuwan Muslim.

Ilmuwan Muslim.

Foto: Metaexistence.org
Sejak muda, Thabit dikenal sangat cerdas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejak muda, Thabit dikenal sangat cerdas. Ia menguasai bahasa Arab, Yunani, dan Syriac. Suatu hari, seorang ilmuwan terkemuda dari Baghdad, Muhammad Ibnu Musa ibnu Shakir, berkunjung ke Harran. Ia sungguh terkagum- kagum dengan pengetahuan bahasa yang dikuasi Thabit muda.

“Sungguh seorang anak muda yang sangat potensial,” cetus Ibnu Musa.

Baca Juga

Sang ilmuwan pun kemudian menyarakan agar Thabit hijrah ke Baghdad— kota metropolis intelektual. Ibnu Musa memintanya agar mau belajar matematika pada dirinya dan saudaranya. Tawaran itu tak disia-siakan Thabit. Ia pun hijrah meninggalkan tanah kelahirannya untuk menimba ilmu matematika dan belajar kedokteran di Baghdad.

Setelah menamatkan pendidikannya, dia sempat kembali ke kota kelahirannya, Harran. Sayangnya, dia harus berhadapan dengan pengadilan lantaran pemikirannya yang dianggap berbahaya. Guna menghindari hukuman, Thabit pun lari ke Baghdad.

Di pusat pemerintahan Abbasiyah itu, dia mengabdikan dirinya sebagai astronom istana. Thabit pun berada dalam lindungan Khalifah Al-Mu’tadid—salah seorang khalifah Abbasiyah yang terkemuka.

Kemampuan Thabit dalam bahasa Arab dan Yunani dimanfaatkan khalifah. Thabit diminta untuk menerjemahkan teks-teks berbahasa Yunani ke dalam bahasa Arab. Sebagai ahli matematika, Thabit pun menerjemahkan dan merevisi karya-karya besar yang sempat ditulis Peradaban Yunani.

Meski bertugas untuk menerjemahkan karya-karya besar, bukan berarti Thabit hanya menjiplak pengetahuan dari Yunani. Berbekal kecerdasannya, ilmuwan Muslim yang brilian ini justru telah menemukan sederet penemuan yang sangat penting bagi perkembangan ilmu matematika.

Selain itu, Thabit juga berjasa dalam mengembangkan ilmu astronomi. Karya Thabit dalam astronomi yang terkenal berjudul, Concerning the Motion of the Eighth Sphere. Selain itu, sang ilmuwan juga memublikasikan hasil pengamatannya tentang matahari.

sumber : Mozaik Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA