Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Al-Azhar Mesir Kutuk Pembunuhan Pria Koptik oleh ISIS  

Rabu 21 Apr 2021 23:20 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

ISIS menculik dan mengeksekusi pria Koptik di Sinai Mesir. Gerakan ISIS (ilustrasi)

ISIS menculik dan mengeksekusi pria Koptik di Sinai Mesir. Gerakan ISIS (ilustrasi)

Foto: VOA
ISIS menculik dan mengeksekusi pria Koptik di Sinai Mesir

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO – Al-Azhar sebagai lembaga tertinggi di Mesir mengutuk pembunuhan oleh ISIS terhadap seorang pria Koptik Mesir.

 

Dilansir di egyptindependent.com,  Pihak Al-Azhar mengatakan pembunuhan tersebut menegaskan bahwa kelompok teroris ini tidak memiliki rasa kemanusiaan. 

Baca Juga

 

Wakil Menteri Mohamd al-Dhawini menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban berusia 62 tahun, Nabil Habashy, menyebut pembunuhannya sebagai adegan yang memalukan bagi kemanusiaan.

 

ISIS telah mengunggah video online pada Ahad (19/4) tentang eksekusi Habashy. Korban ditembak mati enam bulan setelah diculik di kota Bir al-Abed di Sinai Utara.

 

Anggota ISIS menculik Habashy pada November saat dia berjalan di jalan kota. Mereka menggunakan mobil curian untuk menculiknya. Kondisi Habashy tetap tidak diketahui sampai video eksekusinya diposting.

 

Kementerian Dalam Negeri Mesir mengumumkan Senin (20/4) bahwa mereka telah membunuh tiga teroris yang terlibat dalam mengeksekusi Habashy, yang membantu membangun sebuah gereja di Sinai Utara.

 

Menurut kementerian, Badan Keamanan Nasional menerima informasi tentang keberadaan sekelompok teroris yang terlibat dalam pembunuhan di daerah al-Abtal Sinai Utara.

 

Informasi tersebut mengatakan bahwa para teroris ini merencanakan serangan permusuhan lebih lanjut yang menargetkan warga Koptik, properti mereka, tempat ibadah mereka, dan pos angkatan bersenjata an polisi.

 

Pemantauan di daerah tersebut mengungkapkan bahwa para teroris sedang bergerak dengan mobil pickup Nissan putih,  untuk digunakan dalam operasi yang tidak bersahabat. Sebuah kampanye keamanan memperketat pengepungan terhadap mereka di daerah itu.

 

Begitu kelompok militan tersebur merasakan kehadiran mereka, para teroris menembaki aparat keamanan. Tembakan yang dihasilkan memusnahkan para pemberontak dan menyebabkan sabuk peledak yang dikenakan seseorang meledak. Pasukan mengambil tiga senjata otomatis, sabuk peledak, granat, dan beberapa peluru otomatis.

 

Sumber: egyptindependent

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA